Joe Biden Targetkan 100 Juta Vaksinasi COVID-19 Bakal Terpenuhi Pekan Ini

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Washinton D.C - Presiden Joe Biden mengatakan Kamis (18/3) bahwa tujuannya untuk mendapatkan 100 juta dosis vaksin virus corona yang diberikan dalam 100 hari pertamanya di kantor akan dipenuhi pada hari Jumat, jauh sebelum target awal.

"Saya dengan bangga mengumumkan bahwa besok, 58 hari dalam pemerintahan saya, kami akan mencapai tujuan saya untuk memberikan 100 juta vaksinasi kepada warga Amerika," katanya dalam pidato Gedung Putih, seperti dikutip dari Channel News Asia, Jumat (19/3/2021).

Ketika Biden menjabat pada 20 Januari, program untuk menghentikan pandemi virus corona melalui vaksinasi nasional baru saja berjalan.

Biden awalnya mengatakan dia ingin 100 juta dosis diberikan dalam 100 hari tetapi setelah dengan mudah mencapai target itu, dia mengatakan dia akan mengumumkan patokan baru minggu depan.

"Delapan minggu lalu, hanya delapan persen lansia - mereka yang paling rentan terhadap COVID-19 - telah menerima vaksinasi. Saat ini, 65 persen orang berusia 65 atau lebih telah menerima setidaknya satu suntikan," katanya.

"Itu kuncinya, karena ini adalah populasi yang mewakili 80 persen dari lebih dari 500.000 kematian akibat COVID-19 yang terjadi di Amerika."

Meskipun awalnya ada keraguan tentang target untuk mengeluarkan satu juta vaksin sehari, petugas kesehatan sekarang menyuntikkan antara dua hingga tiga juta suntikan setiap hari.

Efektivitas Vaksinasi

Stephanie Cal (kiri), perawat di Long Island Jewish Medical Center, menerima suntikan vaksin COVID-19 di New York, AS, 14 Desember 2020. AS mulai memberikan vaksin COVID-19 pertamanya pada (14/12) dengan dosis pertama disuntikkan kepada para petugas kesehatan dan staf panti wreda. (Xinhua/Wang Ying)
Stephanie Cal (kiri), perawat di Long Island Jewish Medical Center, menerima suntikan vaksin COVID-19 di New York, AS, 14 Desember 2020. AS mulai memberikan vaksin COVID-19 pertamanya pada (14/12) dengan dosis pertama disuntikkan kepada para petugas kesehatan dan staf panti wreda. (Xinhua/Wang Ying)

Peluncuran vaksin yang semakin cepat sejalan dengan penurunan tingkat infeksi, yang mengarah pada optimisme bahwa negara dengan ekonomi terbesar di dunia tersebut sedang menuju pemulihan yang kuat.

Namun, dengan Eropa berada dalam cengkeraman gelombang baru kasus COVID-19 dan program vaksin tersandung di sana, pejabat kesehatan AS terus memberikan peringatan.

"Ini adalah waktu untuk optimisme, tetapi ini bukan waktu untuk relaksasi," Biden mengingatkan.

"Sekarang bukan waktunya untuk lengah. Dalam seminggu terakhir, kami telah melihat peningkatan jumlah kasus di beberapa negara bagian. Para ilmuwan telah menjelaskan bahwa keadaan mungkin menjadi lebih buruk ketika varian baru dari virus ini menyebar."

Infografis Cara Kerja Vaksin COVID-19:

Infografis Yuk Kenali Cara Kerja Vaksin Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Yuk Kenali Cara Kerja Vaksin Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: