Jokowi: Covid-19 Menghabiskan APBN Hampir Rp1.400 Triliun

Merdeka.com - Merdeka.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) memaparkan sejumlah permasalahan yang dihadapi, yang memaksa pemerintahannya berupaya mengencangkan APBN. Strategi itu dilakukan demi menjaga stabilitas harga.

"Pertama Covid dua tahun ini menghapuskan anggaran kita, hampir Rp1.400 triliun ilang, negara lain juga sama menganggarkan duit yang gede sekali, ilang," katanya saat menghadiri Silaturahmi Tim Tujuh Relawan Jokowi di Econvention, Ancol, jakarta, Sabtu (11/6).

Ketika situasi pandemi Covid-19 relatif mereda upaya pemerintah memulihkan ekonomi dihadapkan pada badai kedua dengan terjadinya invasi militer Rusia ke Ukraina, yang praktis menciptakan ketidakpastian berikutnya.

Dua hal tersebut, kata Jokowi, telah menimbulkan lonjakan harga yang harus dikendalikan dengan susah payah oleh pemerintahannya. Dia mencontohkan bagaimana pemerintah menjaga harga BBM jenis Pertalite masih di angka Rp7.650 per liter dan Pertamax Rp12.500 per liter.

Mantan Gubernur DKI Jakarta itu membandingkan dengan harga BBM di Amerika Serikat yang sudah mencapai Rp19.400 per liter dan Singapura yang menjual seharga Rp33.000 per liter.

"Bayangkan kalau Pertalite jadi Rp33.000. Pasti demo semuanya bener gak? Oleh sebab itu dengan sekuat tenaga kita pertahankan harga ini. Tetapi ingat harga yang harus dibayar oleh APBN itu gede sekali," ungkapnya seperti dilansir dari Antara.

Jokowi juga menyinggung harga beras di Indonesia yang rata-rata masih di kisaran Rp10.000 per kg dan membandingkannya dengan harga di AS yang sudah mencapai Rp52.000 per kg.

Dia mengatakan bahwa perbandingan dengan negara lain harus dilakukan untuk mengetahui situasi yang sesungguhnya. Jokowi kemudian membicarakan harga minyak goreng yang sempat melambung tinggi terpicu kenaikan harga di luar negeri.

"Tapi Alhamdulillah selama seminggu ini saya cek di pasar-pasar sudah Rp14-16 ribu. Sebentar lagi semuanya Rp14 ribu, yang curah ya," terangnya.

Kendati demikian Jokowi mengingatkan lagi bahwa pemerintah terus mengencangkan alokasi APBN untuk menyubsidi berbagai harga demi menjaga stabilitas.

"Subsidi masih kita berikan, tetapi itu ingat kita juga harus ingat APBN itu ada keterbatasannya. Ini sekarang akan kita terus kencengin sampai akhir tahun, entah dengan cara apa, supaya yang tadi saya sebutkan itu tidak naik dengan subsidi," ujar Jokowi.

Dalam sambutannya, Jokowi juga mengajak para relawan untuk terus bersama-sama menjaga stabilitas demi menunjang upaya pemerintah melakukan pembangunan.

"Ini yang harus kita jaga bersama-sama. Kalau negara tidak stabil, dikit-dikit digoyang, dikit-dikit demo, ya kita akan kesulitan membangun negara ini," katanya.

Silaturahmi Tim Tujuh Relawan Jokowi tersebut antara lain dihadiri kelompok relawan Posraya Indonesia, Gerakan Rakyat Nusantara, Laskar Cahaya Timur Indonesia, Relawan Sepeda, Garamiro, Kerja Cerdas Ikhlas, dan Timbul Sehati Indonesia. [fik]

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel