Jokowi Keluarkan Pergub Anti Rayap

Laporan wartawan Warta Kota Ahmad Sabran

Pergub Nomor 35 tahun 2013 tersebut mewajibkan semua gedung milik DKI, mulai dari kantor-kantor, sekolah, sarana olahraga, sarana social, sarana kesehatan, dan lainnya menerapkan pencegahan rayap.

Pelaksana Tugas Sekertaris Daerah (Sekda) DKI Jakarta Wiriyatmoko mengatakan, Pergub ini dibuat untuk menjaga keamanan aset yang juga milik masyarakat agar terjaga dengan baik dan mampu bertahan dalam waktu lama. “Selain untuk keamanan konstruksi gedung, juga untuk pengamanan arsip, yang terbuat dari kertas dan serat kayu, sebab arsip ini tidak bisa diganti dengan uang, apalagi dokumen penting,” ujarnya dalam acara sosialisasi Pergub di gedung Nyi Ageng Serang, Setiabudi, Jakarta Selatan, Selasa (17/9). Dikatakan Wiriyatmoko, peraturan ini menjadi pembuka pelaksanaan pengamanan gedung di Jakarta. ”Dimulai dari gedung milik pemerintah, nanti akan kita susun Perda untuk semua bangunan di Jakarta,” ujar mantan Kepala Dinas Tata Ruang DKI ini. Menurutnya, seringkali kasus atap sekolah rusak, atau kantor Kelurahan, hingga gedung olahraga rusak terjadi karena rayap, bukan salah konstruksi.  “Sebenarnya rayap sangat berguna untuk proses dkomposting, namun karena kita membangun di habitat alami rayap, sehingga ekosistem mereka terganggu, unutk itu kita harus melindungi bangunan,” ujarnya dihadapan puluhan Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) dan BUMD peserta sosialisasi. Dalam Pergub tersebut, penanggulangan rayap dilakukan dalam dua tahap, yakni sebelum konstruksi pembangunan dan setelah konstruksi. Setiap gedung pemerintah, wajib memiliki sertifikat bebas rayap dan garansi yang dikeluarkan perusahaan pengendalian rayap yang ditunjuk. Pergub juga menyebutkan penggunaan bahan anti rayap yakni Termitsida harus mendapat izin dari Komisi Pestisida RI. Sedangkan pelaksanaan pengendalian Kualitas penanggulangan bahaya rayap dilakukan oleh DInas Perumahan dan Gedung Pemda, Badan Pengelola Lingkungan Hidup Jakarta, serta Biro Sarana Prasarana Kota DKI.   Kepala Biro Sarana Prasarana Kota DKI Jakarta, Irvan Amtha menambahkan, selama ini banyak bangunan yang belum lama dibangun namun sudah rusak karena rayap. “Rayap bukan Cuma merusak kayu, dan arsip bentuk kertas, tapi juga menyebabkan korosif atau karat, dan kebakaran akibat kabel listrik yang terbungkus sarang rayap,” jelasnya. Ia menuturkan, SKPD dapat mengajukan anggaran untuk penanggulangan rayap ini dalam APBD. Sehingga diharapkan terjadi efisiensi dan efektifitas biaya pemeliharaan gedung milik pemerintah.

Baca Juga:

Jokowi Keluarkan Pergub Anti Rayap

Dishub DKI Janji akan Tertibkan Semua Terminal Bayangan di Jakarta

Novi Amelia Minta Dibebaskan

Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.