Jokowi Malu Ungkap Gaji Direktur Program Kartu Prakerja

Merdeka.com - Merdeka.com - Presiden Joko Widodo atau Jokowi mengaku senang dengan kinerja Direktur Operasional dan Teknologi Manajemen Pelaksana Program (PMO) Kartu Prakerja, Hengki Sihombing. Pasalnya, Hengki dan timnya berhasil membuat sebuah platform digital untuk program Kartu Prakerja.

Dia mengatakan, Hengki sebetulnya bisa saja bekerja di korporasi dengan gaji yang cukup besar. Namun, Hengki memilih untuk membantu mengembangkan program kartu prakerja yang dibuat pemerintah.

"Sebetulnya saya tahu, Mas Hengki ini, ini kerja di korporasi gajinya sudah di atas Rp150 juta. (Tapi) Mau bergabung dengan PMO yang gajinya saya nggak tahu ya," katanya dalam acara Silaturahmi dengan Alumni Kartu Prakerja di Sentul Kabupaten Bogor Jawa Barat, Rabu (17/6).

Jokowi mengaku malu menyebutkan gaji yang diberikan pemerintah untuk Hengki Sihombing. Kendati begitu, dia bangga banyak anak-anak muda yang mau menyiapkan sistem untuk program kartu prakerja.

"Saya malu menyebutkan karena yang gaji pemerintah, mungkin sepertiga mungkin seperempatnya," ucapnya.

"Bayangkan yang muda-muda saya udah kenal banyak di PMO, yang muda-muda yang menyiapkan sistemnya yang menyiapkan platform aplikasinya dan yang paling penting manfaatnya betul-betul ada," sambung mantan Gubernur DKI Jakarta itu.

Dia ingat betul program kartu prakerja dimulai pada awal Maret 2020, dimana kasus Covid-19 pertama kali ditemukan di Indonesia. Di tengah suasana Covid-19 dan pembatasan mobilitas saat itu, Jokowi takjub banyak masyarakat yang mendaftar di program kartu prakerja.

Hingga kini, total ada 115 juta masyarakat yang sudah mendaftar di program kartu prakerja. Dari jumlah itu, 84 juta sudah terverifikasi dan 12,8 juta pendaftar diterima.

"Besar sekali, ini angka yang tjdak kecil, 12,8 juta, yang produktivitasnya meningkat skillnya, meningkat pengalaman kerjanya karena pelatihan ini menjadi meningkat 12,8 juta," terangnya.

Jokowi menilai hal ini dapat dilakukan karena adanya platform digital yang memudahkan masyarakat untuk mendaftar program kartu prakerja. Disisi lain, dia memuji platform yang membuat insentif dari program kartu prakerja langsung diterima oleh peserta.

"Tidak ada yang lewat uang itu, anggaran itu ke kementerian, ke provinsi, ke kabupaten/kota, baru ke peserta. Ini langsung dari Menteri Keuangan transfer langsung ke peserta, coba," tutur dia.

"Platform seperti ini hanya bisa dihasilkan oleh anak-anak muda. Yang sudah tua kayak seperti saya enggak mungkin bisa membikin platform yang bagus seperti ini," sambung Jokowi.

Reporter: Lisza Egeham [fik]

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel