Jokowi Pastikan Pengobatan Korban Bom Gereja Katedral Makassar Ditanggung Negara

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta Presiden Joko Widodo atau Jokowi meminta masyarakat untuk ikut mendoakan kesembuhan untuk korban dari bom bunuh diri di depan Gereja Katedral Makassar. Kata dia, pengobatan yang dijalani oleh korban akan ditanggung oleh negara atau gratis.

"Negara menjamin semua biaya pengobatan dan perawatan para korban," kata Jokowi dalam video YouTube Sekretariat Presiden, Minggu (28/3/2021).

Menurut Jokowi, terorisme merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan yang tidak memiliki kaitannya dengan agama apapun.

Karenanya, mantan gubernur DKI Jakarta ini langsung memerintahkan Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo untuk segera mengusut tuntas jaringan terorisme dalam insiden di Gereja Katedral Makassar ini.

"Semua ajaran agama menolak terorisme apapun alasannya," jelas Jokowi.

Korban Luka Akibat Bom Gereja Katedral Makassar Bertambah Jadi 14 orang

Polisi membawa tas berisi jenazah tersangka pelaku bom bunuh diri setelah ledakan di luar sebuah gereja di Makassar (28/3/2021). Kapolda Sulsel Irjen Merdisyam menduga, ledakan yang terjadi di Gereja Katedral Makassar diduga akibat bom bunuh diri. (AFP/Indra Abriyanto)
Polisi membawa tas berisi jenazah tersangka pelaku bom bunuh diri setelah ledakan di luar sebuah gereja di Makassar (28/3/2021). Kapolda Sulsel Irjen Merdisyam menduga, ledakan yang terjadi di Gereja Katedral Makassar diduga akibat bom bunuh diri. (AFP/Indra Abriyanto)

Jumlah korban luka akibat ledakan bom bunuh diri di Gereja Katedral Makassar bertambah. Polisi menyebut, 14 orang mengalami luka-luka akibat terkena serpihan ledakan bom.

Kadiv Humas Mabes Polri Irjen Pol Argo Yuwono menerangkan, 14 korban luka dirawat di beberapa rumah sakit yang ada di Makassar.

"Ada 14 korban artinya masih dalam perawatan yang sedang ditangani dokter. Mudah-mudahan segera bisa kembali untuk yang luka ringan," ujar Argo di Mabes Polri, Minggu (28/3/2021).

Argo merinci, tiga orang dirawat di Rumah Sakit Stella Maris Makassar](4517634 ""), Sulawesi Selatan. Mereka adalah sekuriti dan jemaat dari Gereja Katedral Makassar.

"Korban dari pihak sekuriti gereja dan jemaah. Jadi saat ini tiga orang itu Rumah Sakit Stella Maris Makassar dan rata-rata luka bagian leher, dada, muka, tangan dan kaki. Juga ada sekuriti luka bagian perut dan kepala, dan jemaat yang dirawat di Stella Maris juga ada yang luka lecet tangan dan kaki," ucap dia.

Selain Rumah Sakit Stella Argo menyebut, Rumah Sakit Akademis Jaury Jusuf Putra Makassar juga menjadi tempat perawatan korban luka akibat terkena serpihan ledakan. Argo menyampaikan, ada tujuh orang yang dirawat di sana. Mereka rata-rata mengalami luka di bagian kaki, betis dan paha.

"Tujuh orang di Rumah Sakit Akademis Jaury Jusuf Putra Makassar kena serpihan di kaki betis dan paha dan sudah kita lakukan pengobatan," ucap Argo.

Terakhir, Argo menyebut, empat orang korban luka dilarikan ke Rumah Sakit Pelamonia Makassar. Argo menjelaskan, ada empat korban yang sedang menjalani pengobatan.

"Empat orang di Rumah Sakit Pelamonia Makassar akibat serpihan mengenai paha, pada betis juga ada di mata kaki. Dan juga pada bagian muka," ucap Argo.

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini: