Jokowi: Pemerintah Telah Berupaya Sekuat Tenaga Tekan Harga BBM

Merdeka.com - Merdeka.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) memutuskan untuk melakukan penyesuaian terhadap harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi. Hal itu disampaikan Jokowi, melalui Menteri ESDM Arifin Tasrif di Istana Negara Jakarta, Sabtu 3 September 2022.

"Hari ini tanggal 3 September 2022, pukul 13.30 pemerintah memutuskan untuk menyesuaikan harga BBM bersubsidi," kata Arifin dalam siaran pers daringnya di Istana Negara Jakarta, Sabtu (3/9).

Jokowi mengaku, keputusan penyesuaian harga BBM bersubsidi adalah hal yang berat. Namun menurut dia apa daya, saat ini kondisi Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) dirasa sudah tidak lagi mampu menanggung hal tersebut.

"Pemerintah telah berupaya sekuat tenaga untuk melindungi rakyat dari gejolak harga minyak dunia. Saya sebetulnya ingin harga BBM di dalam negeri tetap terjangkau dari subsidi APBN," sesal Jokowi.

Berikut penyesuaian harga BBM bersubsidi yang berlaku satu jam sejak saat diumumkannya penyesuaian harga atau tepat pada 14.30 WIB.

A) Pertalite dari Rp7.650/liter menjadi Rp10.000 /liter
B) Solar bersubsidi dari Rp5.150/liter menjadi Rp6.800/liter
C) Pertamax non subsidi dari Rp12.500/liter menjadi Rp14.500/liter. [tin]