JPMorgan dukung saham negara berkembang setelah berkinerja buruk

·Bacaan 1 menit

Bank investasi JPMorgan telah mendesak investor untuk menimbun ekuitas negara-negara berkembang setiap kali mereka merosot dan mengatakan bahwa pergantian perdana menteri Jepang akan meningkatkan yen dan Nikkei jika sejarah adalah segalanya.

Tanda-tanda gelombang varian Delta virus COVID-19 sekarang sedang surut berarti tetap “pro-risiko”, kata analis bank dalam laporan alokasi aset global pada Rabu (15/9/2021).

"Kami meningkatkan lebih banyak investasi kami (rekomendasi beli) di EM (emerging markets) dan Jepang bulan ini mengingat kinerja mereka yang kurang baik baru-baru ini dan dorongan yang diantisipasi di Jepang dari perubahan rezim politik".

Mereka juga melihat pemulihan ekonomi berlanjut di jalurnya yang kuat dan mengembalikan PDB global ke lintasan sebelum krisis tahun depan. "Kami tetap bullish pada arah pasar ekuitas secara keseluruhan," kata JPMorgan.

Baca juga: JPMorgan tak menyangka proposal Liga Super Eropa ditentang luas

Baca juga: Goldman, Morgan Stanley akan hapus beberapa produk di bursa Hong Kong

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel