Juara di Swiss, para-atletik punya bekal hadapi APG 2022

Para-atletik Indonesia punya bekal menjelang ASEAN Para Games (APG) 2022 setelah membawa pulang enam emas dalam ajang Grand Prix Para-Atletik di Nottwil, Swiss, 26-28 Mei.

Skuad Merah Putih terus melakukan persiapan menjadi tuan rumah APG 2022 yang dijadwalkan bergulir 30 Juli-6 Agustus dan salah satunya melakukan uji coba di Swiss bagi atlet para-atletik.

Hasilnya, setengah lusin medali emas dibawa pulang masing-masing dari Saptoyogo Purnomo dari nomor lari 100 dan 200meter putra T37, Kharisma Evi Tiarani (lari 100m putri T42), Famini (Lempar cakram putri F56), Rica Oktavia (lompat jauh putri T20), dan Fauzi Purwo (lempar lembing putra F57).

Baca juga: Sapto ingin pecahkan rekor sprint pribadi di ASEAN Paragames

Selain itu, Indonesia juga meraih tiga perak melalui Jaenal Aripin (balap kursi roda 100m putra T54), Putri Aulia (lari 100m putri T13), Nur Ferry P. (lari 100m putra T47). Serta ada tambahan dua medali perunggu dari Fauzi Purwo L. (tolak peluru putra F57) dan Ni Made Aryanti P (lari 100m putri T12).

Kharisma Evi yang tampil apik pada nomor lari 100meter T42 mengaku pencapaian di Swiss menjadi modal penting jelang APG 2022.

"Meski mampu merebut medali emas, saya belum puas dengan penampilan saya di sini (Swiss) karena daya tahan tubuh masih belum bagus sehingga saat final energi tidak sebagus saat babak penyisihan," kata Evi dalam keterangan tertulis, Kamis.

Grand Prix Para-atletik di Nottwil, Swiss, merupakan ajang resmi yang diselenggarakan oleh World Para Athletics (WPA) dan dikuti oleh 21 negara dari seluruh dunia.

Baca juga: 96 rekornas para-atletik pecah di Peparnas Papua

Selain Indonesia, terdapat dua negara lain dari Asia Tenggara yang tampil yakni Thailand dan Malaysia.

Sayangnya, kedua negara pesaing Indonesia di ajang APG 2022 itu tidak menurunkan kekuatan terbaik di Nottwil karena mereka juga mengirim atlet untuk mengikuti kejuaraan yang lain.

"Meski Thailand dan Malaysia tidak menurunkan banyak atlet, kami tetap bisa memantau kekuatan mereka dari hasil yang di masukan ke website WPA," kata Slamet Widodo selaku pelatih para-atletik Indonesia.

"Semua pelatih akan terus memantau dan mengevaluasi sejauh mana kekuatan atlet Indonesia dibandingkan dengan kedua negara pesaing tersebut," ujar Slamet Widodo menambahkan.

Baca juga: 2.309 peserta dari 11 negara ikuti APG 2022 di Jateng

Thailand tidak menurunkan atlet terbaik mereka di nomor kursi roda, Malaysia cukup tangguh di tunagrahita sedangkan Indonesia kuat di tunadaksa.

Dua misi besar diusung para-atletik Indonesia dalam mengikuti kejuaraan di Nottwil, selain untuk memantau sejauh mana kesiapan atlet sebelum tampil di ASEAN Para Games 2022, kontingen Merah Putih juga berlaga untuk kualifikasi menuju ASIAN Para Games 2022 yang mundur dan kemungkinan bergulir 2023.

Sebelumnya wakil Indonesia dari cabang para-bulu tangkis Indonesia juga membawa pulang enam gelar juara pada ajang 4th Fazza Dubai Para Badminton International 2022 di Dubai, Uni Emirat Arab, 24-29 Mei.

Baca juga: Para-bulu tangkis Indonesia raih enam gelar di Dubai

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel