Juara dunia lari 100 meter Coleman terancam absen di Olimpiade Tokyo

Bayu Kuncahyo
·Bacaan 4 menit

Juara dunia lari 100 meter Christian Coleman terancam absen di Olimpiade Tokyo tahun depan setelah Unit Integritas Atletik (pengawas anti-doping lintasan dan lapangan) menetapkan bahwa ia mencatat tiga kegagalan (whereabouts failures) untuk tes anti-doping selama periode 12 bulan.

Unit Integritas Atletik (AIU) mengatakan pada hari Selasa, aktivitas di lintasan Coleman, yang lolos dari skorsing tahun lalu karena melewatkan tiga tes doping, untuk sementara ditangguhkan dan berlaku hingga 13 Mei 2022.

"Kami menyesal mengatakan bahwa menurut kami tidak ada mitigasi yang dapat diandalkan secara adil untuk mengurangi sanksi dari periode dua tahun," kata AIU dalam sebuah pernyataan seperti dikutip Reuters, Rabu.

Coleman adalah juara dunia di nomor 100 meter dan menjadi favorit untuk merebut medali emas di Olimpiade Musim Panas di Jepang. Dia menyelesaikan lomba tiga tahun terakhir sebagai manusia tercepat di dunia.

Catatan waktu terbaik Coleman di nomor 100 meter adalah 9,76 detik, yang menjadikannya sebagai orang tercepat keenam sepanjang masa.

Baca juga: Christian Coleman juara dunia 100 meter
Baca juga: Pelari Christian Coleman diskors sementara terkait tes doping

Coleman sebenarnya tidak pernah dinyatakan positif mengonsumsi zat terlarang karena ia dinilai selalu menghindar dari pengujian.

Tahun lalu, tes Coleman yang tidak terjawab terungkap ketika badan Anti-Doping Amerika Serikat mendakwa Coleman dengan tiga kegagalan keberadaan (whereabouts failures), tetapi kemudian membatalkan kasusnya ketika salah satu tes yang terlewat tidak dihitung karena masalah teknis.

AIU mencatat Coleman yang melewatkan tes pada 16 Januari 2019, mencatat kegagalan pengajuan untuk percobaan tes pada 26 April 2019 dan melewatkan tes pada 9 Desember 2019.

Pada 26 April 2019, Coleman menyatakan bahwa dia akan berlatih di Lexington, Ky., dan akan berada di rumah untuk melakukan tes doping satu jam mulai pukul 19:30 sampai 8:30 malam. Namun, Coleman sebenarnya berada di Des Moines, Iowa, bersiap untuk berkompetisi di Relai Drake.

Baca juga: Sprinter Deajah Stevens absen pada Olimpiade Tokyo karena diskors
Baca juga: Atletik Dunia: Bantuan keuangan hanya untuk atlet yang bebas doping

Menurut AIU, seorang petugas kontrol doping USADA tiba di rumahnya di Lexington pada pukul 12:09 malam. Coleman memberitahu bahwa dia berada di Iowa dan dilaporkan memperbarui keberadaannya setelah dia dipanggil. Coleman memperbarui keberadaannya ke slot waktu yang sudah berlalu. AIU memutuskan ini akan dihitung sebagai kegagalan pengajuan terhadapnya.

Untuk tes pada 9 Desember 2019, petugas kontrol doping yang disahkan oleh World Athletics (badan pengatur lintasan dan lapangan global) tiba untuk melakukan tes di luar kompetisi di kediaman di Coleman's Lexington.

Petugas kontrol doping bersaksi di depan pengadilan disiplin bahwa mereka hadir selama seluruh waktu yang ditentukan dari pukul 19:15 hingga 20:15 pada 9 Desember di depan rumah Coleman.

Coleman menepis kesaksian tersebut dan mengatakan bahwa dia telah tiba di rumah dari berbelanja Natal tidak lama sebelum akhir periode satu jam.

Namun, tanda terima belanja menunjukkan bahwa Coleman telah membeli 16 item dari Walmart Supercenter pada pukul 8:22 malam, kata AIU.

Baca juga: WADA rilis panduan pengecekan doping yang baru terkait COVID-19
Baca juga: Sun Yang banding atas larangan tampil delapan tahun

"Kami tidak menerima bukti Atlet," tambah AIU. "Jelas bahwa sebenarnya atlet tersebut tidak pulang sampai setelah melakukan pembelian pada pukul 20:22. Kami sangat puas bahwa inilah yang terjadi."

Perwakilan Coleman Emanuel Hudson mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa sang sprinter akan mengajukan banding atas putusan tersebut ke Pengadilan Arbitrase Olahraga.

"Coleman tidak punya apa-apa lagi untuk dikatakan sampai masalah itu disidangkan di pengadilan," katanya.

AIU mengatakan larangan terhadap Coleman akan berakhir pada 13 Mei 2022 dan bahwa dia dapat mengajukan banding atas keputusan pengadilan tersebut ke Pengadilan Arbitrase Olahraga.

Coleman lolos dari skorsing tahun lalu karena Badan Anti-Doping AS (USADA) menarik tuduhan setelah menerima panduan dari Badan Anti-Doping Dunia (WADA) tentang cara menghitung jangka waktu 12 bulan untuk tiga tes yang terlewat.

Coleman, yang juga membantu Amerika Serikat meraih emas 4x100m di kejuaraan dunia 2019 di Doha, kemudian menuntut permintaan maaf dari USADA. Namun, dua dari kesalahan itu sekarang digabungkan dengan kegagalan terbaru untuk menghasilkan larangan.

“Faktanya adalah bahwa dia telah mendapatkan jalan keluar sesempit mungkin dari larangan potensial pada kesempatan sebelumnya,” kata AIU.

"Mungkin dia mengira akan belajar dari pengalaman ini ... pada kenyataannya, sama sekali bukan itu yang terjadi."

Baca juga: WADA perpanjang pembekuan laboratorium doping India
Baca juga: WADA bekukan laboratorium tes doping Moskow