Jumlah Kebakaran di Jakarta Pusat Turun Selama 2020

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta - Kepala Suku Dinas Penyelamatan Kebakaran dan Penanggulangan Jakarta Pusat, Asril Rizal mengatakan kebakaran yang terjadi di Jakarta Pusat turun pada 2020 dibandingkan dengan tahun lalu.

"Berdasarkan data kami, terjadi penurunan. Jika pada 2019 itu mencapai 275. Nah, pada 2020 sampai data terakhir minggu pertama Desember 2020 tercatat 151 kejadian, jadi terdapat penurunan cukup lumayan," kata Asril di Jakarta, seperti dilansir Antara, Jumat (18/12/2020).

Dari data yang dihimpun Sudin Gulkarmat Jakarta Pusat ditemukan juga penyebab kebakaran paling banyak berasal dari arus pendek listrik.

"Sama seperti tahun sebelumnya, untuk penyebab kebakaran paling tinggi masih dari korsleting listrik. Pada 2019 tercatat ada 123 kejadian yang disebabkan oleh listrik, sementara pada 2020 tercatat ada 103 kebakaran yang disebabkan oleh listrik," kata Asril.

Selain itu, lanjut dia, jumlah kebakaran di perumahan mengalami penurunan sebesar 60 persen pada 2020.

"Kalau pada 2019 bangunan perumahan itu merupakan objek yang paling banyak terbakar sebanyak 114 objek, pada 2020 justru mengalami penurunan sekitar 60 persen atau lebih tepatnya hanya 35 bangunan perumahan yang terbakar," ujar Asril.

Wilayah Paling Sering Terjadi Kebakaran

Asril juga mengatakan titik kebakaran paling banyak ditemukan di Kecamatan Tanah Abang sebanyak 36 kejadian. Namun, jumlah itu masih tergolong kecil jika dibandingkan dengan data 2019.

Pada 2019 kondisi titik kebakaran juga paling banyak ditemukan di Tanah Abang dengan jumlah 82 titik.

"Meski mengalami penurunan, kita minta warga juga lebih waspada untuk mengantisipasi kebakaran. Hal-hal yang sekiranya bisa jadi pemicu seperti kondisi listrik, lalu pembakaran sampah, itu kalau bisa diperhatikan sehingga kebakaran bisa terhindar," kata Asril.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: