Jumlah Wisman ke Indonesia Anjlok 86,31 Persen di November 2020

·Bacaan 5 menit

Liputan6.com, Jakarta - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat jumlah wisatawan mancanegara (wisman) yang datang ke Indonesia pada pada November 2020 mencapai 175,31 ribu orang. Anka ini merosot tajam atau turun sebesar 86,31 persen jika dibandingkan November 2019 yang berjumlah 1,28 juta kunjungan.

"Kalau dibandingkan dengan tahu lalu (yoy), di mana tahun 2019 dan 2018 ini masih normal belum ada wabah covid, yoy November 2020 terhadap 2019 ini masih minus 86,31 persen," kata Deputi Bidang Statistik, Distribusi dan Jasa BPS, Setianto di Kantornya, Jakarta, Senin (4/1).

Meski meski mengalami penurunan tajam, jumlah Wisman jika dibandingkan dengan bulan sebelumnya atau Oktober 2020 justru mengalami peningkatan. Dimana peningkatan terjadi sebesar 13,90 persen.

"Dibandingkan dengan bulan sebelunya mengalami peningkatan 13,90 persen. Di mana di Oktober lalu jumlah kunjungan wisman 153,9 ribu orang. Secara bulanan wisatwaan mancanegara menunjukkan tren positif, cenderung meningkat," kata dia.

Adapun dari jumlah kunjungan turis tersebut masuk melalui pintu udara sebanyak 43,39 ribu kunjungan atau sebesar 25 persen, pintu masuk laut sebanyak 43,34 ribu kunjungan atau 25 persen, dan pintu masuk darat sebanyak 88,58 ribu kunjungan atau sekitar 50 persen.

Sementara jika dilihat dari kenegaraannya kunjungan wisman di November 2020 terbanyak dari Timur Leste yakni 72,9 ribu kunjungan atau 41,6 persen. Sementara itu posisi selanjutnya diikuti oleh Malayasia sebesar 41,6 ribu wisatawan atau 23,7 persen, Tiongkok hanya sekitar 3,7 persen.

Sementara jika dikakumultifkan pergerakan wisman sejak Januari ke Movember 2020 jumlah wisman yang datang ke Indonesia hanya sebesar 3,88 juta. Jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu berarti jumlah tersebut masih menurun sebesar 73,60 persen.

"Dibandingkan dengan Januari-November 2019 memang masih banyak mengalami penurunan yaitu sebesar 7 3,60 persen," imbuhnya.

Reporter: Dwi Aditya Putra

Sumber: Merdeka.com

Kunjungan Wisman via Transportasi Udara Jeblok 78 Persen Selama Pandemi

Li Huiling, wisman perempuan asal China jatuh terperosok ke laut saat asyik selfie dari atas sebuah tebing di Bali. (Liputan6.com/ Dewi Divianta)
Li Huiling, wisman perempuan asal China jatuh terperosok ke laut saat asyik selfie dari atas sebuah tebing di Bali. (Liputan6.com/ Dewi Divianta)

Ketua Umum Masyarakat Transportasi Indonesia (MTI) Agus Taufik Mulyono mengatakan selama pandemi covid-19 berlangsung dari Maret-Desember 2020 tercatat penurunan wisatawan mancanegara (Wisman) di berbagai sektor transportasi, salah satunya untuk transportasi penerbangan turun hingga 78 persen.

“Kalau kita melihat dari via penerbangan di 16 bandara utama ada penurunan 78 persen wisman kalau di laut di 5 pelabuhan utama terjadi penurunan 83 persen, dan kedatangan via darat 5 pintu utama ada penurunan hampir 74 persen,” kata Agus dalam Webinar Mudik Natal dan Tahun Baru di Masa Pandemi Covid-19, Senin (21/12/2020).

Data tersebut berdasarkan hasil pengamatan data lapangan yang menunjukkan secara umum wisman itu takut terhadap lemahnya pengendalian transmisi lokal, baik diluar area maupun di dalam area penerbangan, pelayaran, dan Perkeretaapian atau angkutan umum lainnya yang telah menjalankan protokol kesehatan.

“Jadi yang ditakuti adalah terutama transmisi lokal karena ini tidak bisa dikendalikan, jadi di transmisi lokal plus di simpul-simpul transportasi di kegiatan ekonomi lokal ini yang memang menjadi takut bagi wisatawan datang ke Indonesia,” katanya.

Kendati begitu, apapun yang terjadi kata Agus sektor transportasi harus bangkit. Meskipun penyebaran covid-19 masih belum terkendali. Dirinya menyebut penyebaran covid-19 yang penularannya kecil di moda pesawat, kapal, dan angkutan umum perkeretaapian dan bis yang telah menjalankan protokol Kesehatan.

Sementara yang cukup sedang penularannya terjadi di kawasan intermoda atau antarmoda atau multimoda ini penularannya sedang, tetapi secara umum sudah ada pantauan penerapan protokol kesehatan.

“Selanjutnya antar zona di dalam antar zona itu terjadi potensi impor covid-19 terutama perjalanan dari zona tinggi ke zona rendah atau sebaliknya, ini berdampak jadi transmisi lokal yang memang belum bisa dipisahkan antara dari zona tinggi ke rendah atau sebaliknya,” ujarnya.

Lanjutnya, walaupun korban covid-19 tidak turun justru semakin membumbung naik beberapa fakta lapangan menyebutkan memang untuk angkutan kendaraan darat seperti kendaraan pribadi tidak diterapkan pengendalian protokol Kesehatan dengan baik, dibanding transportasi umum lainnya yang sudah terakreditasi.

“Kendaraan pribadi seperti kendaraan sewa dan lain-lain yang saat ini melakukan perjalanan darat, ini luar biasa selain impor covid-19, tetapi juga nanti potensi transmisi lokal karena kendaraan-kendaraan itu memiliki karakteristik yang khusus door to door ini yang perlu untuk dipantau mungkin jalan keluarnya bagaimana karena ini persoalannya menjadi penting,” pungkasnya.

Kunjungan Turis Asing Capai 158,2 Ribu Orang di Oktober 2020, Terbanyak Timor Leste

Jumlah wisatawan mancanegara (wisman) yang dicatat oleh BPS – Badan Pusat Statistik sudah menembus angka 15,8 juta orang.
Jumlah wisatawan mancanegara (wisman) yang dicatat oleh BPS – Badan Pusat Statistik sudah menembus angka 15,8 juta orang.

Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan jumlah kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) atau turis asing pada Oktober 2020 mencapai 158,2 ribu orang. Jika dibandingkan dengan September 2020, secara bulanan atau month to month (mtm) ini terjadi kenaikan 4,57 persen.

Meski demikian, Deputi Bidang Statistik, Distribusi dan Jasa BPS Setianto mengatakan, angka tersebut masih jauh dibanding jumlah kunjungan wisman pada periode sama tahun sebelumnya.

"Kalau dibandingkan tahun lalu dimana kondisinya masih normal, ini secara tahunan (year on year) masih minus 88,25 persen. Beberapa negara masih melakukan pengetatan akibat pandemi Corona Covid-19, sehingga wisman masih berpikir-pikir untuk mau berlibur," ujarnya dalam sesi teleconference, Selasa (1/12/2020).

Secara jumlah kunjungan turis asing menurut pintu masuk, sebagian besar masih masuk melalui darat sebesar 99,7 ribu orang dari 158,2 ribu orang, atau 63 persen dari total kunjungan. Kedua melalui laut sebesar 45,7 ribu wisman atau sekitar 29 persen, sementara via udara hanya 8 persen atau 12,8 ribu wisman saja.

"Secara total wisman yang masuk ke Indonesia di bulan Oktober 2020 berjumlah 158,2 ribu wisman. Memang masih jauh dari kondisi normal di tahun 2019," sambung Setianto.

Menurut kebangsaaan, sebagian besar turis asing di Oktober 2020 merupakan pelintas batas dari negara tetangga, Timor Leste. Jumlahnya mencapai 82,8 ribu orang, atau sekitar 52,3 persen.

Selain Timor Leste, wisman terbanyak kedua yang berkunjung ke Indonesia berasal dari Malaysia, yakni sebanyak 46 ribu orang atau 29,1 persen. Kemudian China sebanyak 6.700 wisman atau hanya 4,2 persen.

"Kalau kita lihat year on year, Timor Leste ini masih minus 8,07 persen. Kalau kita lihat negara lain seperti Jerman, Selandia Baru dan Australia, ini hampir 100 persen penurunannya secara year on year," ujar Setianto.

Infografis Dilema Libur Panjang Akhir Tahun 2020

Infografis Dilema Libur Panjang Akhir Tahun 2020 (Liputan6.com/Triyasni)
Infografis Dilema Libur Panjang Akhir Tahun 2020 (Liputan6.com/Triyasni)

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: