Jurus Orkes Dangdut Legendaris Jatim Tetap Eksis Saat Pandemi Covid-19

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Surabaya - Orkes dangdut legendaris yang berkiprah selama 23 tahun di Jawa Timur (Jatim) New Pallapa mempunyai cara tersendiri menyapa menggemarnya di masa pandemi Covid-19 seperti sekarang ini.

"Kami merilis chanel Youtube sekaligus memperkenalkan album anyarnya. Ini menjadi salah satu alternatif untuk tetap eksis kendati dilanda pandemi Covid-19 dan tetap bisa bersilaturahmi dengan para fans setia serta penggemar diluar Jatim," ujar pemilik New Pallapa, Juana Sari di Surabaya, Jumat (25/6/2021).

Juana menjelaskan, ia ingin mengembangkan pasar 'perkoploan duniawi' secara global melalui pangsa pasar digital. Mengingat, saat ini para musisi dan kreator musik tak bisa manggung lantaran pagebluk belum usai.

"Kebetulan saat ini momentumnya sama, disaat fenomena digital traffic meningkat, otomatis orang-orang lari ke digital. Di era pandemi ini, seniman ingin berkarya terus dan tidak ada alasan untuk berhenti, walaupun pandemi sekalipun. Makannya, kami sepakat bangun bersama dengan jauh lebih baik," ucapnya.

Juana mengaku sudah cukup geram dengan beragam pembajakan bisnis vcd dan kaset yang berasal dari karya aslinya. Bahkan, ia merasa sangat dirugikan untuk itu.

Teranyar, pembajakan juga terjadi di Youtube dengan menyuguhkan aneka karya New Pallapa tanpa seizin pihak manajemen dan komposer. Padahal, sudah jelas tersirat dan tersurat dalam lisensi New Pallapa perihal pengusungan lagu harus seizin label.

"Karena fenomena digital di Youtube, banyak pembajakan lisensi, ribuan lagu dan karya dibajak tanpa izin dan jadi master. Ini yang saya ingin sosialisasikan, bersama New Pallapa, sebagai legenda koplo, saya rasa bisa memberikan yang lebih baik," tuturnya.

Selain Youtube, Juana juga memindah konser virtual selama ini melalui media sosial Tik Tok. Dengan begitu, para penikmat dangdut koplo ala Jawa Timuran di berbagai belahan dunia bisa ikut menyaksikan.

Sementara itu, Direktur Pragita Prabawa Pustaka, Theo Broma Anggara mengapresiasi langkah pemilik New Pallapa untuk beralih secara daring. Dengan begitu, masyarakat tetap bisa menonton konser dan langsung mengomentari di laman yang tersedia.

"Launching channel Youtube ini baru pertama kalinya ya, biasanya live show atau off air diupload tanpa izin," tuturnya.

Jalur Resmi

Dengan begitu, para pengunggah video dan lagu-lagu New Pallapa tak bisa lagi mengupload ke Youtube semau mereka. Sebab, chanel Youtube yang dilaunching kali ini adalah resmi dan telah memiliki regulasi tertentu.

"Kali ini resmi melaunching agar semua fans bisa langsung melihat ke resminya dan tidak melihat ke upload-upload liar yang tidak bisa kami pantau satu persatu, karena saking banyaknya," katanya.

Sedangkan, Owner Perdana Record, Hj Heni menjelaskan, langkah tersebut dinilai sudah tepat. Selain tak bisa menyelenggarakan konser secara live maupun off air, bisa meminimalisasi plagiarisme yang terjadi di Youtube.

"Karena dulu memasarkan lewat vcd, karena perubahan teknologi kita mengikuti zaman. Dulu, saya nggak ngerti (Youtube) dan banyak video-video liar di Youtube, kami juga pernah mendapat teguran, makannya kita mengikuti perkembangan zaman dan tetap menyuguhkan konser dangdut koplo kepada para penggemar," tutupnya.

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel