Jusuf Kalla: 8.000 Rumah untuk Pengungsi Rohingya

Jakarta (ANTARA) - Ketua Palang Merah Indonesia Jusuf Kalla mengungkapkan Organisasi Kerja sama Negara-Negara Islam (OKI) dan Pemerintah Myanmar sepakat menyediakan 8.000 rumah bagi pengungsi korban konflik komunal di Negara Bagian Rakhine, Myanmar.

Menurut siaran pers PMI yang diterima di Jakarta, Minggu, para pengungsi yang berasal dari etnis Rohingya dan Rakhine ini juga akan direlokasi dan direhabilitasi ke tempat pemukiman baru yang lahannya telah disiapkan Pemerintah Myanmar.

Pada Sabtu sore (11/8) OKI dan Myanmar sepakat untuk merehabilitasi dan merelokasi korban konflik ini ke tempat yang lebih baik. Delapan ribu rumah akan dibangun bagi pengungsi Rohingya dan Rakhine.

Kalla mengunjungi Myanmar didampingi Asisten Sekjen OKI Atta El-Manan Bakhit dan Presiden Bulan Sabit Merah Qatar (QRCS) Mohamed Ghanim Al-Mahdeed.

Kunjungan ini merupakan tindak lanjut dari pertemuan Lembaga Sosial Non Pemerintah dari 20 Negara Muslim anggota OKI di Kuala Lumpur, 3 agustus lalu, yang meminta PMI bersama OKI untuk mencari jalan keluar penyelesaian konflik komunal di Rakhine, Myanmar dan membuka akses bantuan kemanusiaan internasional bisa masuk ke daerah tersebut.

Jusuf Kalla menambahkan, sejumlah harapan OKI yang disampaikan kepada pemerintah Myanmar disambut baik yang diwakili oleh Menteri Urusan Wilayah Perbatasan Letjen Thein Htay. Awalnya, sempat muncul kekhawatiran Pemerintah Myanmar akan bersikap tertutup terhadap kunjungan misi kemanusiaan PMI, OKI dan Bulan Sabit Merah Qatar.

Namun berkat lobi Ketua Umum PMI Jusuf Kalla, akhirnya Presiden Myanmar Thein Sein memberikan akses kepada delegasi kemanusiaan ini untuk melihat langsung kondisi terkini pasca konflik di Negara Bagian Rakhine.

"Pemerintah Myanmar bersikap terbuka dan menyambut kami dengan baik. Selain itu, pemerintah Myanmar turut pula memenuhi semua usulan dari kami untuk membantu pengungsi Rohingya," tambah Kalla. (jk)

Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.