Kabar Duka, Tokoh Muslim Tionghoa Ketua PITI Banyumas Meninggal Dunia

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Banyumas - Tokoh muslim keturunan Tionghoa yang juga Ketua Persatuan Islam Tionghoa (PITI) Kabupaten Banyumas, Yusuf Gunawan Santoso meninggal dunia, Sabtu malam (11/9/2021). Ia mengembuskan napas terakhir Rumah Sakit Geriyatri, Purwokerto dalam usia 66 tahun.

Kabar duka ini diumumkan oleh salah satu Pengurus MUI Kabupaten Banyumas. "Innalillahi wa inna ilaihi raji'un. Telah meninggal dunia Bapak H. Yusuf Gunawan (Beliau termasuk pengurus MUI Banyumas periode 2015-2020) tadi sekitar jam 18.30 di Rumah Sakit Geriyatri Purwokerto. Semoga Almarhum Husnul Khotimah.. Aamiin..." ucap dia dalam penyampaian kabar duka tersebut.

Tokoh muslim Tionghoa ini lahir dengan nama Tionghoa Khoe Ting Ay. Ia selaku sesepuh sekaligus Ketua PITI Banyumas. Yusuf adalah pendiri Masjid Andre Al Hikmah, Wlahar Kulon Patikraja, Kabupaten Banyumas.

Menjadi mualaf bukan perkara mudah bagi Khoe Ting Ay. Ia mendapat ujian berat di awal kepindahannya memeluk Islam pada tahun 1989.

Tantangan terberat dia adalah meyakinkan keluarga besarnya agar bisa menerimanya utuh sebagai seorang muslim. Maklum, keluarganya adalah pemeluk nonmuslim yang taat.

Ia pun rela meninggalkan keluarga termasuk bercerai secara baik-baik dengan istrinya yang sudah tidak seiman.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Kelola Pabrik Mi Legendaris

Pemilik pabrik Mie Cap Tiga Anak, Yusuf Gunawan Santoso. (Foto: Liputan6.com/Yusuf GS/Muhamad Ridlo)
Pemilik pabrik Mie Cap Tiga Anak, Yusuf Gunawan Santoso. (Foto: Liputan6.com/Yusuf GS/Muhamad Ridlo)

Maka ia pindah dari Jakarta ke Wlahar Kulon Patikraja untuk memasuki kehidupan baru sebagai seorang muslim. Jenazah H Yusuf Gunawan Santoso dimakamkan hari ini Minggu (12/09/2021) di Pemakaman Umum Desa Wlahar Kulon Patikraja.

Di Banyumas, semaahidup Yusuf Gunawan Santoso mengelola pabrik mi tradisional. Namanya, Mie Cap Tiga Anak. Yang menakjubkan, ternyata sejarah mi Cap Tiga Anak ini telah dimulai jauh hari sebelum Indonesia merdeka, tepatnya tahun 1925, nyaris seabad lalu.

Mi Tiga Anak merupakan bisnis keluarga dari pabrik 'Mie Ho Kie San' yang kini dikelola oleh generasi ketiga keluarga ini. Oleh masyarakat Banyumas, Jawa Tengah dan Yogakarta, mie Cap Tiga Anak lebih populer disebut Mie Bal.

"Karena ada gambar tiga anak yang sedang bermain bola," ucap pemilik pabrik mie Cap Tiga Anak, Yusuf Gunawan Santoso, kala itu.

Zaman keemasan mie Cap Tiga Anak dicapai pada masa generasi kedua pengelola. Hingga awal 1970-an, Mie Cap Tiga Anak alias mie bal menguasai pasar eks-karesidenan Banyumas hingga Semarang dan Yogyakarta.

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel