Kabupaten Subang Diterjang Banjir dan 5 Tanah Longsor

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Subang - Banjir melanda Kabupaten Subang, Jawa Barat, akibatnya sebanyak 30 rumah terendam air, yang membuat 50 KK di Kecamatan Cibogo, Kelurahan Belendung, Kecamatan Subang, terdampak banjir.

Kepala Seksi Rekonstruksi Badan Penanganan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Subang, Jawa Barat, Darmono Indra mengatakan, selain pemukiman warga, air limpasan juga merendam satu lokasi usaha ikan, budidaya ayam, dan kolam ikan milik warga. Banjir disebabkan saluran air tidak dapat menampung debit air usai hujan deras intensitas tinggi kemarin, Minggu (7/2/2021).

"Akses jalan raya Kabupaten Sukamelang-Cinangsi tertutup karena luapan air," kata Darmono, Senin (8/2/2021).

Tak hanya itu, di Kelurahan Cibogo, satu rumah, satu kantor pemasaran, dan dua ruko terendam juga terendam banjir. Akses jalan masuk perumahan terendam banjir dan tidak dapat dilalui kendaraan tinggi air sempat 40 centimeter.

Untuk Kecamatan Pabuaran terdapat 30 rumah terendam dari 32 KK dengan tinggi muka air (TMA) 100 - 150 centimeter. Namun tidak ada korban jiwa dalam peristiwa banjir ini.

Darmono mengatakan saat ini tim dari otoritasnya masih melakukan evakuasi warga terdampak. Langkah yang dilakukan membuka posko banjir bertempat di Koramil Pamanukan dan membuka dapur umum.

"Koordinasi juga dengan BPBD Provinsi Jawa Barat untuk pinjam perahu tambahan untuk evakuasi dan mobil dapur umum. Sekarang dalam perjalanan menuju lokasi posko di Pamanukan, mudah-mudahan intensitas hujan berkurang sehingga air bisa berangsur surut," kata Darmono.

Tak hanya banjir, Kabupaten Subang juga terjadi lima kejadian tanah longsor. Berdasarkan data dari Pusat Pengendalian Operasi (Pusdalop) BPBD Jawa Barat yang pertama di Dusun Cimerta RW 08 Kelurahan Pasir Karuembi, Kecamatan Subang.

Kejadian itu menyebabkan satu unit rumah tertimpa longsoran dan seorang warga terluka yang telah dibawa ke RSUD Ciereng Subang. Kejadian kedua di Kampung Cimereta Ujung, RT 24 RW 08, Kelurahan Pasir Kareumb, Kecamatan Subang.

"Menyebabkan dua rumah rusak ringan, menutup akses jalan penghubung Kelurahan Pasir Kareumbi, Sukahurip dengan tinggi muka air sekitar 7 meter. Saat ini tengah melakukan pembersihan material longsor dengan menggunakan satu unit alat berat excavator," sebut Manajer Pusdalop Penangan Bencana BPBD Jawa Barat.

Hal serupa terjadi di Kampung Walahar RT 46 RW 19 Kelurahan Dangdeur Kecamatan Subang. BPBD Kabupaten Subang saat ini sedang melakukan pembersihan material.

Material longsoran menutup saluran air dan air masuk ke pemukiman warga. Budi menambahkan data lanjutan kejadian tanah longsor ini, menyebabkan pula tiga rumah terancam longsoran susulan akibat luapan air sungai menggerus dinding sungai.

Kemarin, hujan dengan intensitas tinggi dan durasi lama turun di kawasan Kabupaten Subang, Jawa Barat, sebelum memasuki tengah hari. Peristiwa itu terus terjadi sampai dengan dini hari tadi.

**Ingat #PesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

Simak juga video pilihan berikut ini: