Kader PDIP tekankan pentingnya media sosial untuk gaet pemilih pemuda

Kader muda PDI Perjuangan Bane Raja Manalu menekankan tentang pentingnya memanfaatkan media sosial untuk menggaet pemilih muda pada Pemilu 2024.

"Penting menyampaikan value kita pada para pemilih, khususnya pemilih muda. Kita sampaikan program dan capaian PDI Perjuangan melalui platform yang mereka suka, media sosial, Youtube, tiktok," kata Bane saat menjadi narasumber dalam Rapat Kerja Nasional (Rakernas) II PDI Perjuangan tahun 2022, di Sekolah Partai PDI Perjuangan, Lenteng Agung, Jakarta, Rabu.

Staf Khusus Menteri Hukum dan HAM RI itu melanjutkan, angka pemilih muda pada Pemilu 2024 mencapai sekitar 54 persen dari total jumlah pemilih.

Hal itu, kata dia, menjadi peluang yang harus dimanfaatkan agar PDI Perjuangan mencetak 'hattrick" kemenangan pada Pemilu 2024.

"Ada banyak cerita di PDI Perjuangan yang bisa kita bagikan. Enggak selalu hal yang serius dan berat-berat, tapi bisa juga cerita yang menghibur, informatif, atau mengedukasi," ujarnya.

Bane juga menyampaikan, selain menyebarkan nilai-nilai positif, kader-kader PDI Perjuangan juga harus cepat dan tepat dalam merespons hoaks.

"Jangan biarkan hoaks seolah menjadi sebuah kebenaran, maka hoaks harus cepat direspons agar publik tahu cerita sebenarnya," tuturnya.

Berkolaborasi dengan "local hero" atau membantu promosikan UMKM, tambah dia, bisa juga menjadi cara lain yang dilakukan dan menjadi konten di media sosial.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel