Kadinkes : Belum ditemukan kasus hepatitis akut di Jawa Timur

Kepala Dinas Kesehatan Jawa Timur Erwin Astha Triyono meluruskan bahwa di provinsi setempat belum ditemukan kasus hepatitis akut yang tidak diketahui penyebabnya.

”Sebanyak 114 kasus yang ditemukan di 18 kabupaten/kota berdasar data Sistem Kewaspadaan Dini dan Respons (SKDR) Jatim yang diterima per 4 Mei 2022 itu bukan hepatitis akut, namun penyakit sindrom jaundice akut atau penyakit kuning akut," ujarnya melalui keterangan melalui virtual, Jumat.

Ia menjelaskan bahwa SKDR merupakan aplikasi untuk menindaklanjuti temuan suatu penyakit lebih awal.

"SKDR itu pada prinsipnya aplikasi yang menerima data dari semua layanan kesehatan. Saat ini ada temuan terkait penyakit kuning akut. Jadi ini kewaspadaan terkait penyakit kuning," ucap dia.

Setelah ada laporan dari SKDR, kata Erwin, selanjutnya tim Dinkes Jatim melakukan verifikasi terkait kebenaran penyakit kuning tersebut, kemudian tim akan mencari penyebabnya, apa terkait dari infeksi atau noninfeksi.

Baca juga: Ahli kesehatan: KLB hepatitis misterius belum tentu menjadi pandemi

Baca juga: Pemerintah lakukan penyelidikan epidemiologi antisipasi hepatitis akut


"Selanjutnya apakah ini terkait hepatitis akut yang belum ketahui etologinya atau tidak, ternyata sampai Mei 2022 temuan ini tidak masuk kelompok hepatitis akut yang belum diketahui etologinya," kata dr Erwin.

Lebih lanjut dijelaskannya bahwa pada penyakit hepatitis akut salah satu tandanya pasien mengalami penyakit kuning, tapi pasien yang terjangkit penyakit kuning belum tentu hepatitis akut, sebab penyakit kuning bisa karena tifus, malaria dan sebagainya.

"Maka dari itu perlu dicari penyebabnya. Saya kembali menegaskan bahwa sampai saat ini di Jatim belum ada laporan terkait hepatitis akut tersebut," tuturnya.

Erwin mengimbau masyarakat untuk lebih berhati-hati namun tetap tenang, kemudian lakukan upaya pencegahan dengan Pola Hidup Bersih dan Sehat (PHBS), seperti sering mencuci tangan pakai sabun, meminum air bersih yang matang, memastikan makanan dalam keadaan bersih dan matang penuh.

Berikutnya menggunakan alat makan sendiri, memakai masker, menjaga jarak serta menghindari kontak dengan orang sakit.

"Untuk sementara agar tidak berenang dulu di kolam renang umum, tidak bermain di play ground, serta hindari menyentuh hand railing, knop pintu, dinding, dan lain-lain yang sering dipegang orang," kata dr Erwin.

Baca juga: Kemenkes verifikasi temuan empat kasus diduga Hepatitis misterius

Baca juga: Dokter ajak masyarakat menjadi patriot dalam pencegahan hepatitis akut

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel