Kadis Kesehatan Kota Depok: Terjadi Penumpukan Pasien Covid-19 di Ruang UGD

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta Kepala Dinas Kesehatan Kota Depok, Novarita mengatakan, terjadinya peningkatan kasus Covid-19 di wilayahnya membuat terjadinya penumpukan di rumah sakit.

Dari data yang dimilikinya, saat ini Bed Occupancy Rate (BOR) ICU Kota Depok telah mencapai 101 persen dan BOR isolasi telah melebihi 93,24 persen.

"Ya begitulah terjadi penumpukan pasien di ruang UGD," ujar Novarita, Jumat (25/6/2021).

Novarita menilai, meningkatnya pasien Covid-19 sehingga menimbulkan penumpukan di rumah sakit, telah terjadi beberapa hari yang lalu.

"Kemarin-kemarin saya kirim masih dapat terakomodir, sekarang dua sampai tiga hari terjadi penumpukan," ungkap dia.

Dia juga menuturkan, membludaknya pasien Covid-19 tentu memberikan dampak kepada tenaga kesehatan, baik di rumah sakit maupun Puskesmas.

Meskipun tak mengetahui secara pasti jumlah tenaga kesehatan yang terpapar Covid-19.

"Banyak informasi dari puskesmas dan rumah sakit Nakesnya terpapar Covid-19, informasinya dari semua rumah sakit banyak yang kena, saat ini menjalani perawatan dan isolasi," kata Novarita.

Patuhi Protokol Kesehatan

Novarita berharap, warga kota Depok untuk mematuhi protokol kesehatan dan memiliki kepedulian bersama untuk menjaga kesehatan.

Menurutnya, apabila masyarakat tidak disiplin protokol kesehatan, akan semakin lebih banyak lagi pasien di rumah sakit yang menumpuk.

"Penambahan tempat tidur untuk ruangan pasien Covid-19 tidak mudah, harus persiapan begitupun dengan SDM-nya," kata Novarita.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel