Kadishub DKI Sebut Temuan Rel Trem Tidak Hambat Pembangunan MRT Fase 2A

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta - Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) DKI Jakarta Syafrin Liputo memastikan temuan rel trem peninggalan zaman Belanda, tidak akan menghambat pekerjaan proyek pembangunan MRT Fase 2A Glodok-Kota.

"Pembangunan MRT Fase 2A tetap berlanjut. Terkait temuan itu akan ditindaklanjuti BUMD PT MRT dan Dinas Kebudayaan," kata Syafrin di Balai Kota Jakarta, Selasa (28/12/2021).

Syafrin mengatakan, proses pemindahan merupakan kewenangan PT MRT Jakarta dan Dinas Kebudayaan DKI Jakarta. "Itu level pelaksanaannya di MRT dan Dinas Kebudayaan," ujarnya seperti dikutip dari Antara.

Sebelumnya, Direktur Konstruksi PT MRT Jakarta, Silvia Halim membenarkan pihaknya kembali menemukan rel trem yang dibangun di zaman kolonial Belanda saat proses pembangunan fase 2A Glodok-Kota.

"Ini (rel trem) kemarin yang paling terakhir kita temukan galiannya di bulan Desember pada kedalaman beragam antara 15 sampai 110 centimeter," kata Silvia dalam diskusi daring, Senin (27/12/2021).

Dia menyatakan rel trem tersebut ditemukan di bawah jalur Transjakarta atau di Jalan Pintu Besar Selatan. Lanjut Silvia, pihaknya terus berkomitmen terkait temuan barang bersebelahan saat pembangunan MRT.

"Kami tentu berkomitmen untuk menjaga barang-barang atau arkeologi bersejarah yang kami temukan di sepanjang proyek konstruksi MRT," jelas dia.

Jaga Cagar Budaya

Kepala Dinas Kebudayaan DKI Jakarta Iwan Hendry Wardhana mengapresiasi komitmen MRT Jakarta dalam menjaga cagar budaya.

"Sebelumnya telah merelokasi cagar budaya Tugu Jam Thamrin ke Monas. Hal ini sudah semestinya dicontoh oleh perusahaan-perusahaan lainnya terutama dalam melaksanakan proyek konstruksi," kata dia.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel