Kafe di Kantor Persib Berhenti Beroperasi, Dampak dari Pandemi COVID-19?

·Bacaan 1 menit

Bola.com, Bandung - Dampak pandemi COVID-19 ke sepak bola Indonesia tidak hanya membuat terhentinya kompetisi Shopee Liga 1. Kini sektor bisnis di dunia sepak bola Indonesia pun terganggu, seperti yang dialami sebuah kafe di markas Persib Bandung yang harus berhenti beroperasi.

Bisnis kafe yang dibangun manajemen Persib Bandung dengan nama '1933 Dapur dan Kopi' yang terletak di lantai 1 Graha Persib, Jalan Sulanjana, Bandung, kini benar-benar berhenti beroperasi.

Kafe yang diresmikan pada 2018 itu bangkrut sejak satu bulan lalu akibat imbas dari pandemi COVID-19 yang melanda Indonesia sejak Maret 2020.

Namun, Direktur PT Persib Bandung Bermartabat (PBB), Teddy Tjahjono, membantah jika kafe yang sudah berhenti beroperasi itu bangkrut karena imbas dari pandemi COVID-19. Menurutnya, akan ada pengelola baru dan akan dibuka kembali.

"Kalau kafe itu bukan bangkrut, tapi bakal ada pengelola yang baru. Sekarang lagi persiapan untuk dibuka kembali," jelas Teddy Tjahjono saat dihubungi, Jumat (8/1/2021).

Teddy memastikan kafe dengan nuansa Persib itu akan kembali dibuka dalam waktu dekat. "Awal Februari akan ada pengelola kafe yang baru. Kita lihat aja, nanti dikabari," ujar Direktur Persib Bandung itu.

Tak Ada Pemasukan

Direktur Persib Bandung, Teddy Tjahjono, memastikan Maung Bandung bakal menggelar latihan perdana pada Senin (10/8/2020). (Bola.com/Erwin Snaz)
Direktur Persib Bandung, Teddy Tjahjono, memastikan Maung Bandung bakal menggelar latihan perdana pada Senin (10/8/2020). (Bola.com/Erwin Snaz)

Namun, Teddy Tjahjono memang mengakui terhentinya kompetisi Shopee Liga 1 membuatnya cukup pusing. Persib Bandung juga tidak mendapatkan pemasukan dan mengalami kerugian.

"Memang dengan tidak ada pertandingan, klub juga pusing. Kami tidak ada pemasukan, malah rugi, babak belur," tegas Teddy.

Apalagi kompetisi Indonesia Basketball League (IBL), di mana tim basket Prawira yang juga satu manajemen dengan Persib, mengalami pengunduran jadwal kompetisi karena pemberlakukan PSBB Jawa dan Bali oleh pemerintah pusat.

Video