Kala Penjualan Makanan Murah Nyaris Kedaluwarsa Jadi Tren di China

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Beijing - Dua tahun lalu, mahasiswa Guangzhou, Lily, membeli sekotak susu kedelai yang hampir kedaluwarsa dengan sepertiga dari harga aslinya.

Dia sangat gembira dengan kesepakatan itu dan membaginya dengan seorang teman, tetapi temannya mengatakan makan makanan mendekati tanggal kedaluwarsa adalah risiko kesehatan. Setelah ini, Lily menghindari memberi tahu orang-orang tentang penawaran semacam itu, karena takut mereka akan menganggapnya terlalu hemat.

Tapi dia terus membeli makanan yang hampir kedaluwarsa dengan harga diskon. Meskipun tidak mau berbelanja murah dari teman-temannya, dia membangun komunitas online yang terdiri lebih dari 57.000 orang, yang berbagi tip tentang membeli makanan yang hampir kedaluwarsa setiap hari.

"Saya melihat secara online bahwa banyak orang membeli makanan serupa, dan saya diyakinkan bahwa tidak ada yang salah dengan perilaku ini," katanya.

Melansir SCMP, Selasa (25/5/2021), tren mulai mendapatkan daya tarik lebih dalam beberapa tahun terakhir, terutama sejak China melewati masa baru

Undang-Undang Anti-Limbah Makanan pada April. Pernyataan tersebut menyatakan bahwa restoran yang "membujuk atau menyesatkan" pelanggan untuk memesan secara berlebihan akan didenda. Hukum juga melarang "Acara makan" atau "pemakan kompetitif" di media sosial.

Tren Ini Menarik Minat Kaum Muda

Ilustrasi Makanan Sehat Credit: pexels.com/Gerald
Ilustrasi Makanan Sehat Credit: pexels.com/Gerald

Menurut laporan Kongres Rakyat Nasional tahun 2020, kota-kota di China membuang hampir 18 miliar kilogram makanan setiap tahun.

Bahkan sebelum undang-undang diberlakukan, beberapa supermarket di China telah membuat baris khusus untuk makanan yang hampir kedaluwarsa dengan harga diskon.

Di Supermarket Yongwang di Shenzhen, Provinsi Guangdong, ada keranjang di ujung setiap lorong makanan yang berisi pasta, teh, minyak, dan saus hotpot, biasanya dalam waktu dua bulan setelah kedaluwarsa.

Seorang penjual bermarga Liu mengatakan makanan di sana dijual dengan diskon 70 persen, dan staf memeriksa produk setiap hari untuk memastikan tidak ada yang melewati tanggal kedaluwarsa.

“Ini tentu memangkas banyak pemborosan,” katanya.

Supermarket diharuskan untuk membuang makanan yang sudah melewati tanggal kedaluwarsanya dan meminta diskon untuk meningkatkan penjualan.

Selama bertahun-tahun, para lansia telah berburu barang murah kedaluwarsa untuk menghemat uang. Namun lambat laun, kaum muda mulai mengadopsi tren tersebut.

Lily mengatakan pada awalnya, dia bertanya-tanya apakah makanan yang hampir kedaluwarsa dapat merusak kesehatan seseorang, tetapi menurutnya harganya menarik.

"Sebuah toko roti menjual roti dengan harga 50 persen setelah jam 4 sore setiap hari," katanya.

“Toko lain menjual dengan diskon 70 atau 80 persen. Jika saya bisa memakannya dengan cepat, saya akan memilih untuk membelinya."

Mulai Diterapkan di Beijing dan Shanghai

Ilustrasi Makanan Credit: pexels.com/Cartel
Ilustrasi Makanan Credit: pexels.com/Cartel

Di Douban Channel yang dia buat, yang berjudul "Saya suka makanan yang hampir kedaluwarsa", anggota bertukar kiat tentang merek, toko online tempat membeli, serta makanan mana yang memiliki rasa yang lebih enak.

Satu postingan populer di saluran tersebut bertanya "apakah Anda malu membeli makanan yang hampir kedaluwarsa?" Kebanyakan balasan mengatakan tidak ada salahnya menabung dan tidak membuang-buang makanan.

Video yang menjelajahi area penyimpanan dan toko yang menjual makanan ini juga terbukti populer.

Seorang vlogger di Bilibili pergi ke toko Beijing dengan membawa 100 yuan (Rp 224.000) dan membeli troli belanja yang penuh dengan makanan ringan.

Di kota-kota seperti Beijing dan Shanghai, toko dan area penyimpanan yang didedikasikan untuk makanan yang hampir kedaluwarsa juga bermunculan, untuk memenuhi permintaan.

HotMaxx, toko yang secara eksklusif menjual makanan yang hampir kedaluwarsa dengan diskon 50 hingga 80 persen, telah berkembang pesat sejak 2020, dengan lebih dari 50 toko di Shanghai saja. Ini telah menjalin kesepakatan dengan lebih dari 200 merek makanan terkenal, termasuk perusahaan kembang gula Italia Ferrero dan produsen makanan ringan Taiwan Want Want.

Makanan yang Hampir Kedaluwarsa Masih Merupakan Pasar Khusus

Ilustrasi makanan khas lebaran (Freepik/freepik)
Ilustrasi makanan khas lebaran (Freepik/freepik)

Namun, saat ini makanan yang hampir kedaluwarsa masih merupakan pasar khusus, karena pemerintah China tidak memiliki kebijakan yang mendorong perilaku tersebut atau mengatur pasar, tetapi industri tersebut telah meningkat sejak undang-undang anti-limbah makanan disahkan.

Baru bulan ini, tim pengawasan pemerintah di Nanjing menemukan sebuah toko roti telah membuang roti yang tidak dapat mereka jual dan ditemukan melanggar undang-undang anti-limbah makanan, pertama kali undang-undang tersebut digunakan di kota.

Propaganda media juga meningkat.

Bulan ini, CCTV penyiar pemerintah China menampilkan saluran Lily sebagai contoh kampanye anti-limbah makanan yang meningkatkan jumlah pelanggannya sebanyak 10.000 orang.

“Meskipun orang-orang seperti kami selalu ada, itu karena hukum, orang-orang mulai memperhatikan,” katanya. “Sebelumnya banyak yang tidak pernah memberikan perhatian khusus.”

Reporter: Lianna Leticia