Kampanye Bantu Remaja Perempuan di Indonesia Timur Pahami soal Mentruasi dan Sanitasi Lebih Baik

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Jakarta - Menurut data Kementerian Kesehatan, 70,1 persen remaja perempuan di Indonesia mulai mengalami menstruasi pertama pada rentang usia 10--19 tahun. Di sisi lain, pemahaman tentang manajemen kebersihan menstruasi yang dimiliki remaja masih minim.

Debora Comini, perwakilan UNICEF Indonesia, menyebut satu dari dua anak perempuan di Indonesia tidak memiliki cukup pengetahuan mengenai manajemen kebersihan menstruasi. Perlu intervensi agar situasi berubah lebih baik yang mendorong mereka meluncurkan kampanye Dari Saudari.

Kampanye itu difokuskan untuk remaja perempuan di wilayah Indonesia Timur, khususnya di Sulawesi Selatan, Nusa Tenggara Timur, Papua, dan Papua Barat. "UNICEF berusaha mengatasi kesenjangan ini dengan berkolaborasi bersama pemerintah dan sektor swasta," ujar Debora dalam rilis yang diterima Liputan6.com, Selasa, 26 Oktober 2021.

Sebagai bagian dari kampanye, mereka membuka akses pengetahuan tentang menstruasi melalui aplikasi Oky. Lewat aplikasi digital buatan UNICEF itu, para remaja perempuan bisa melacak siklus menstruasi, memperoleh tips dan informasi seputar menstruasi sesuai usia dan budaya individu.

Di samping itu, kampanye juga memfasilitasi penyediaan fasilitas air bersih, sanitasi, dan kebersihan (WASH) di lingkungan sekolah dengan donasi yang diberikan sebesar Rp1,5 miliar per tahun. Konsumen pun dilibatkan dalam kampanye itu lewat mekanisme pembelian produk.

Hingga Oktober 2021, kampanye Dari Saudari berkontribusi pada peningkatan fasilitas WASH di 1.327 sekolah di enam kabupaten/kota, termasuk Sorong, Timika, dan Kupang. Hasilnya diklaim bisa dirasakan oleh lebih dari seribu remaja perempuan di wilayah itu.

"Kampanye #DariSaudari menunjukkan komitmen kami dalam meningkatkan taraf hidup dan peluang bagi para remaja perempuan dalam mengakses fasilitas kebersihan yang ramah serta memiliki pengetahuan yang cukup tentang perilaku sehat, terutama mereka yang berada di daerah pelosok," ujar Hendra Setiawan, Presiden Direktur Kimberly-Clark Softex Indonesia.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Risiko Infeksi

Ilustrasi pembalut. (dok. Natracare/Unsplash.com)
Ilustrasi pembalut. (dok. Natracare/Unsplash.com)

Kondisi toilet di sekolah menjadi salah satu alasan remaja perempuan enggan mengganti pembalut secara rutin. Salah satunya dialami Calista Inna Kii, siswi kelas 6 SDI Lolaramo, Kabupaten Wewewa Barat, Nusa Tenggara Timur. Padahal, pembalut yang tidak diganti dalam jangka waktu lama bisa menimbulkan masalah kesehatan reproduksi.

Dikutip dari kanal Health Liputan6.com, sebaiknya perempuan mengganti pembalut dalam tiga atau empat jam sekali. Bukan tanpa alasan, selain untuk mencegah banyaknya darah yang keluar, juga untuk mencegah pertumbuhan bakteri di vagina.

"Walaupun darah sedikit, ganti saja pembalut sesering mungkin. Karena saat menstruasi, selain darah, ada cairan vagina yang membuat organ wanita lebih lembap dan menjadi tempat hidup mikroorganisme," kata dokter spesialis kandungan, Liva Wijaya, SpOG.

Menurut dokter yang berpraktik di RS Mitra Kemayoran tersebut, daerah vagina menjadi lebih lembap karena terjadi perubahan hormon dan asam (pH). Untuk menjaga kesehatan kewanitaan saat risiko infeksi meningkat, terutama saat periode menstruasi, sebaiknya organ kewanitaan dibersihkan secara teratur dengan cara membasuh organ intim dari depan ke belakang dan dikeringkan dengan baik.

Mitos Seputar Menstruasi

Seorang remaja perempuan sedang mencuci tangan. (dok. Kimberly-Clark Softex Indonesia)
Seorang remaja perempuan sedang mencuci tangan. (dok. Kimberly-Clark Softex Indonesia)

Di samping pengetahuan soal kebersihan, ada juga soal mitos yang harus diluruskan seputar menstruasi. Ada lima mitos tentang menstruasi yang paling sering didengar wanita Indonesia mengutip materi dari Palang Merah Indonesia.

Mitos 1 Tidak boleh keramas dan potong kuku saat menstruasi

Fakta: Keramas dan memotong kuku adalah aktivitas untuk menjaga kebersihan diri. Dengan menjaga kebersihan diri, itu artinya menjaga kesehatan itu. Artinya, keramas dan potong kuku saat menstruasi dibolehkan.

Mitos 2 Minuman dingin memperlambat menstruasi

Fakta: Menstruasi itu berhubungan dengan sistem reproduksi sementara minum dan makan terkait dengan sistem pencernaan. Sehingga, secara medis, tidak benar bila menenggak minuman dingin bisa mengganggu menstruasi.

Mitos 3 Konsumsi minuman soda memperlancar menstruasi

Fakta: Mungkin Anda sering mendengar mitos ini. Saking terkenalnya mitos ini banyak wanita yang mengonsumsi minuman soda agar haid lancar. Pendapat ini dipatahkan oleh penelitian yang menyatakan tidak ada hubungan sama sekali minuman bersoda dengan hormon atau fakot psikis lain.

Mitos 4 Olahraga bikin darah menstruasi jadi banyak

Fakta: Saat menstruasi, olahraga ringan malah dapat membantu peredaran darah di sekitar otaot rahim dan mengurangi nyeri karena menstruasi.

Mitos 5 Makan nanas bikin nyeri saat menstruasi

Fakta: Saat menstruasi, tubuh membutuhkan asupan gizi yang seimbang, Salah satunya, buah-buahan yang mengandung vitamin C seperti nanas. (Gabriella Ajeng Larasati)

Varian Baru Covid-19 yang Ancam Anak dan Remaja

Infografis Hati-Hati Varian Baru Covid-19 Ancam Anak dan Remaja. (Liputan6.com/Abdillah)
Infografis Hati-Hati Varian Baru Covid-19 Ancam Anak dan Remaja. (Liputan6.com/Abdillah)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel