Kangen Singapura? Yuk, Lihat Kenangan Liburan Nirina Zubir Bareng Keluarga ke Negeri Singa

·Bacaan 7 menit

Liputan6.com, Jakarta Sebagai salah satu negara maju di benua Asia dan memiliki destinasi wisata yang mendunia, magnet Singapura begitu kuat di mata para wisatawan, termasuk Indonesia. Dalam beberapa tahun terakhir, negara dengan julukan negeri Singa ini bahkan selalu menjadi destinasi favorit orang-orang Indonesia untuk berlibur.

Salah satu wisatawan Indonesia yang suka liburan ke Singapura adalah Nirina Zubir. Dari galeri foto dan feed di media sosial, terlihat Nirina sudah beberapa kali liburan bersama keluarga di negeri yang terkenal dengan Sentosa Island ini. Salah satu liburan di Singapura yang berkesan bagi Nirina adalah ketika liburan bersama keluarga yang terjadi pada 2018 lalu.

Buat kamu yang kangen liburan ke Singapura, yuk lihat kembali kenangan liburan Nirina Zubir bareng keluarga yang dirangkum Liputan6.com berikut ini:

1. Menyusuri Orchard Road yang Bebas Polusi

Salah satu jalan terkenal di Singapura adalah Orchard Road. Ini merupakan jalan besar sepanjang 2,2 kilometer di pusat Kota Singapura dan menjadi surga berbelanja wisatawan maupun kalangan kelas atas Singapura.

Selain itu terdapat area bermain dan berbagai atraksi untuk keluarga. Dari pengalaman Nirina, berada di Orchard Road dapat mengajari anak-anak bagaimana bisa menumbuhkan cinta pada lingkungan secara langsung.

“Yang kami sangat suka dari Orchard Road adalah kita tidak akan terganggu oleh asap rokok. Orchard Road itu kawasan pertama di Singapura di mana National Environment Agency menegakkan larangan ketat merokok bagi semua orang tanpa kecuali. Selain turis, aturan ketat tentang larangan merokok juga mendapat apresiasi tinggi dari teman-teman pecinta lingkungan," ujar Nirina.

Credit: Visit Singapore.
Credit: Visit Singapore.

Lebih lanjut Nirina mengungkapkan kalau keluarganya juga sangat menyukai petualangan berharga di lingkungan yang asri dan bebas polusi.

Selain larangan merokok, untuk mendukung tegaknya prinsip ramah lingkungan, Singapura terus meningkatkan mutu sistem angkutan umumnya, salah satunya melalui moda transportasi publik MRT yang terintegrasi dengan transportasi publik lain dan destinasi wisata.

“Infrastruktur di kota ini sangat modern. Begitu tiba di airport, kita sudah bisa menikmati sistem transportasi yang sangat nyaman,” tambah Nirina.

2. Menikmati Kuliner Lezat di Orchard Road

Salah satu masalah ketika liburan keluarga adalah menemukan makanan yang enak dan cocok bagi seluruh anggota keluarga. Tetapi, di Singapura itu bukan masalah bagi keluarganya. Di sekitar hotel, banyak sekali restoran dan beragam pilihan makanan.

“Sederhana kok, dengan jalan kaki sedikit dari hotel, kita bisa dengan mudah menemukan bermacam pilihan makanan. Anak-anakku bisa dengan gampang mendapatkan makanan yang cocok bagi lidah mereka, dan mereka juga gak kesulitan beradaptasi,” tuturnya.

Menurut Nirina, setiap orang dengan selera makanan yang berbeda-beda dapat dengan mudah menemukan yang mereka cari di Singapura.

“Di Orchard Road, contohnya, sangat mudah menemukan hidangan barat, oriental atau bahkan masakan Padang yang pedas seperti di kampuang ayahku di Sumatera Barat,” tambahnya.

Bagi Nirina, makan malam selama di Singapura terasa nyaman dan tidak canggung. Dirinya dapat dengan mudah berkomunikasi dan berinteraksi dengan para pengunjung maupun wisatawan lainnya.

"Kami juga bercakap-cakap dengan warga lokal. Interaksi dengan sesama pengunjung bisa berlangsung alami karena kita adalah bagian dari ikatan besar bernama ASEAN. Banyak juga kan warga lokal yang paham Bahasa Melayu. Nah, ini juga mendorong kita supaya tidak ragu berinteraksi dengan mereka,” tuturnya.

3. Berselancar di Wave House dan Bermain di Ola Beach Club

Instagram nirinazubir.
Instagram nirinazubir.

Dari suasana perkotaan modern, Nirina beserta keluarga melanjutkan liburan ke Sentosa Island yang menjadi favorit banyak wisatawan, termasuk keluarga Nirina. Pulau ini sangat mudah dicapai dari pusat kota Singapura melalui jalan raya, trem, dan moda transportasi lainnya.

Ia dan suami bercerita bahwa keluarga mereka menikmati berbagai atraksi yang seru seperti berselancar di ombak buatan di Wave House, dan mengendarai ”perahu donat“ di Ola Beach Club.

Wave House Singapore merupakan destinasi satu-satunya instalasi ombak di Asia dan menjadi tempat yang sempurna untuk para peselancar mengasah kemampuannya.

Sementara untuk Ola Beach menyediakan one stop entertainment untuk keluarga atau wisatawan yang pergi secara berkelompok. Banyak permainan yang tersedia di sini, mulai dari banana boat, kayak, dan paddle board. Pengunjung juga bisa menyewa ban besar berbentuk donat alias Ola Donut untuk bersantai dan menikmati semilir angin pantai.

"Ini tempat terbuka dan dekat area perairan, tapi kami gak pernah cemas karena ada prosedur standar keamanan yang bagus di sana. Semua wahana dilengkapi petugas keamanan atau penjaga pantai, membuat kami tenang melepas anak bermain,” tambahnya.

4. Mengenal dan Belajar Berbagai Budaya

Selain membuat anak-anaknya bergembira, pengalaman liburan ke Singapura, menurut Nirina, menguatkan perkembangan karakter anak-anaknya melalui interaksi satu sama lain dari berbagai budaya yang ada di Singapura. Sepanjang perjalanan, Nirina melihat banyak keluarga dari berbagai negara yang juga bergembira di sana. Anak-anak berbagai usia dan berbagai kalangan dapat bergaul, bermain bersama di tempat yang sama.

“Anakku juga bermain dan berinteraksi dengan anak-anak lain dari berbagai bangsa yang hadir Ola Beach Club dan Wave House," ujarnya.

"Ini penting sih, supaya anak-anak juga paham kalau etnis dan bangsa-bangsa di dunia itu sangat beragam. Harapannya, kami sebagai orang tua jadi lebih mudah mengajarkan toleransi ke anak-anak,” ungkapnya.

5. Melihat Satwa Laut di SEA Aquarium

Credit: Visit Singapore.
Credit: Visit Singapore.

Ketika di Sentosa Island, Nirina beserta keluarga juga mengunjungi SEA Aquarium yang disebut-sebut sebagai akuarium terbesar se-Asia dengan lebih dari 50.000 satwa laut. Satwa penghuni wahana tersebut termasuk hiu macan, kerapu raksasa, dan gerombolan ikan pari.

Atraksi di wahana SEA Aquarium dikelompokkan ke dalam berbagai bagian. Sehingga pengunjung dapat melihat dengan seksama spesies akuatik dari berbagai bentang alam seperti Teluk Benggala, Selat Malaka dan Laut Andaman, serta Great Lakes di Afrika Timur.

6. Pertunjukan Air Mancur Wings of Time

Mereka juga menikmati pertunjukan lampu air mancur Wings of Time di sore hari. Pertunjukan ini menjadi penutup sempurna bagi hari yang melelahkan tapi menyenangkan di Sentosa Island.

7. Menaiki Singapore Flyer

Menyaksikan Singapura dan Selat Malaka dari wahana raksasa Singapore Flyer juga menjadi pengalaman menarik tersendiri bagi keluarga Nirina.

Credit: Visit Singapore.
Credit: Visit Singapore.

Roda raksasa setinggi 165 m yang menghadap Marina Bay ini dibuka pada 2008 setelah 2,5 tahun dibangun. Kini, ferris wheel ini adalah salah satu atraksi wisata ikonik di Singapura.

“Kami sekeluarga, terutama anak-anak, rindu untuk kembali ke negeri Singa lagi. Selain memiliki banyak destinasi yang cocok untuk passion kami masing-masing, Singapura juga memiliki ragam warisan budaya yang ingin Ernest dan saya perkenalkan kepada Zizi dan Elzo. Banyak edukasi bisa kami berikan, mulai dari menghormati perbedaan ras dan budaya, hingga mencintai lingkungan,” ungkap Nirina.

Di tengah pandemi ini, Nirina pun lebih banyak menghabiskan waktu bersama keluarga dengan mencoba berbagai kegiatan yang dapat dilakukan di rumah.

"Karena sudah kangen jalan-jalan lagi, akhirnya saya membuka koleksi-koleksi foto untuk throwback moment saat kami di Singapura,” tutup Nirina.

Melihat cerita jalan-jalan Nirina bersama keluarga, pasti kamu sudah pengen banget pergi ke Singapura. Sabar ya sabar.

Munculnya pandemi yang melanda seluruh dunia membuat keinginan warga Indonesia untuk liburan ke Singapura harus ditunda sampai waktu yang belum ditentukan. Sampai berita ini ditulis, Singapura tengah berada dalam Fase 2 atau transisi aman dengan menerapkan kebijakan SG Clean. Sebagian besar bisnis telah dibuka secara bertahap seperti halnya yang ada di Indonesia.

SG Clean Infographic.
SG Clean Infographic.

Setiap objek wisata, restoran, toko, dan lokasi di Singapura yang beroperasi wajib dilengkapi dengan sertifikat SG Clean dan tersedia aplikasi Safe Entry untuk pelacakan, dimana setiap orang harus memindai kode batang untuk melacak check-in dan keluar seseorang dari suatu lokasi.

Aplikasi Safe Entry.
Aplikasi Safe Entry.

SG Clean adalah sebuah kampanye yang diluncurkan sejak Februari 2020 dengan tujuan meningkatkan standar kebersihan publik di tengah wabah virus corona. Sertifikasi yang didapat berupa sebuah logo SG Clean berwarna hijau yang terpampang di fasad bangunan.

SG Clean.
SG Clean.

Melalui sertifikasi SG Clean ini, diharapkan wisatawan jadi bisa lebih tenang dan memiliki rasa percaya bahwa destinasi yang dikunjungi telah menerapkan standar kebersihan publik dan protokol kesehatan.

Pembukaan perbatasan Singapura untuk kegiatan pariwisata mulai dilakukan pada September lalu. Pembukaan dilakukan secara perlahan, bertahap dan persyaratan ketat demi keamanan. Singapura akan memeriksa terlebih dahulu keadaan Covid-19 di sebuah negara tersebut sebelum memberikan izin bagi WNA dan wisatawan asing masuk ke Singapura.

Hingga saat ini, wisatawan Indonesia belum bisa berkunjung ke Singapura. Kunjungan hanya bisa untuk WNI dengan perjalanan bisnis atau kedinasan yang mendesak sesuai dengan Travel Corridor Agreement atau Reciprocal Green Lane.

Sembari menanti kebijakan Singapura yang mengijinkan wisatawan Indonesia berkunjung dan berlibur, yuk tingkatkan wawasan dan pengetahuan seputar destinasi wisata terkini di Singapura supaya nanti lebih siap dan total untuk eksplorasi.

Kunjungi www.visitsingapore untuk informasi wisata terlengkap dan terupdate dari Singapura.

(Adv)