Kanwil Kemenag Papua ajak umat Buddha melakukan moderasi beragama

Kepala Kanwil Kementerian Agama Provinsi Papua Pdt Amsal Youwe mengajak umat Buddha di wilayah itu melaksanakan moderasi beragama dengan menerapkan cinta kasih dan kasih sayang dalam memperingati Tri Suci Waisak 2022.

Pdt Amsal Youwe dalam siaran pers yang diterima ANTARA di Jayapura, Senin, mengatakan moderasi beragama dilaksanakan di sertai dengan kebijaksanaan, kesusilaan (moral) dan keteguhan pikiran (meditasi) agar kotoran pikiran dapat dikurangi bahkan dilenyapkan sehingga terbangun lah kedamaian masyarakat di Papua khususnya di Kota Jayapura.

"Satu hal yang perlu diperhatikan bagi kehidupan beragama adalah menjauhi sikap intoleransi yang merusak sendi-sendi persaudaraan antar manusia maupun bangsa," katanya.

Baca juga: Peringati Waisak, Menag ajak umat Buddha perkuat moderasi beragama

Menurut Pdt Amsal, moderasi beragama sangat tepat diterapkan di tengah kehidupan saat ini agar memberi kesempatan bagi umat Buddha maupun yang beragama lain untuk melaksanakan agama masing-masing dengan sikap saling bertoleransi sehingga terbangun kedamaian hidup antar umat di Bumi Cenderawasih.

"Moderasi beragama menjadi kebutuhan untuk menemukan persamaan dalam perbedaan dan bukan mempertajam perbedaan dengan bersikap eksklusif," ujarnya.

Dia menjelaskan moderasi beragama menjunjung nilai kemanusiaan dan menghadirkan keseimbangan pemahaman agama di tengah masyarakat dan pemerintahan.

Baca juga: Kemenag: Bendung terorisme lewat moderasi beragama pada dunia Islam

Perbedaan pandangan dalam satu agama lanjutnya, dapat melahirkan konflik di dalam tubuh suatu agama itu sendiri selain itu perbedaan majelis atau madzhab merupakan salah satu yang nampak dan nyata.

"Oleh karena itu ada yang dinamakan nilai kemanusiaan yang terdapat pada penerapan cinta kasih dan kasih sayang, dengan cara mengharap serta melakukan tindakan yang mengarah pada kehidupan manusia yang bersahabat," katanya lagi.

Baca juga: UIN Yogyakarta ajak semua umat berkontribusi moderasi beragama

Dia menambahkan Moderasi beragama sebagai ‘jalan bijak’ memadukan cinta kasih dan kasih sayang serta pemahaman agama lebih terbuka terhadap perkembangan kehidupan manusia saat ini.

"Sehingga moderasi beragama dapat menjauhkan sikap ekstrem bahkan pemikiran primordialisme dan intoleransi terhadap perbedaan," ujarnya lagi.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel