Kapolda Jateng Sebut Masyarakat Abai Prokes: Ngruwel Sak Karepe Dewe

Mohammad Arief Hidayat
·Bacaan 1 menit

VIVA – Kepala Kepolisian Daerah Jawa Tengah Komisaris Jenderal Polisi Ahmad Luthfi menilai pengendara yang singgah dan berkerumun di delapan tempat istirahat (rest area) di jalan tol di provinsi itu sudah tidak menghiraukan protokol kesehatan dan menimbulkan kerumunan.

"Di seluruh tempat istirahat, ngruwel sak karepe dewe (berkerumun seenaknya sendiri)," katanya saat memimpin apel Operasi Keselamatan Lalu-lintas Candi 2021 di Semarang, Senin, 12 April 2021.

Ia menilai masyarakat telah lupa dan luntur kepatuhannya terhadap protokol kesehatan pencegahan penularan COVID-19, yang juga dipicu pandangan tentang meningkatnya imunitas setelah pelaksanaan vaksinasi serta rasa jenuh masyarakat. Tetapi, dia mengingatkan, “Vaksin itu bukan obat.”

Karena itu, ia memerintahkan pendirian posko terpadu PPKM mikro di delapan tempat istirahat itu mulai hari ini. "Tugasnya memberi penyuluhan pada masyarakat, bukan dengan pedekatan hukum," katanya.

Menurut dia, 11.000 petugas gabungan TNI/polisi dan instansi terkait lain akan diterjunkan dalam operasi keselamatan ini.

Ia mengharapkan pergerakan orang dan barang di jalan tol jangan sampai menjadi klaster baru penyebaran COVID-19. (ant)