Kapolda Sulteng Berkantor di Poso, DPR Sebut Bukti Negara Hadir

Agus Rahmat, Anwar Sadat
·Bacaan 1 menit

VIVA – Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin mendukung upaya Polri untuk memberantas kelompok Mujahidin Indonesia Timur (MIT), yang telah meresahkan masyarakat. Beberapa hari lalu, mereka melakukan pembantaian terhadap sejumlah orang di Sulawesi Tengah.

Azis mendukung perintah Kapolri untuk tembak di tempat terhadap anggota kelompok ini. Semakin bagus, menurutnya, setelah Kapolri Jenderal Idham Azis yang memerintahkan Kapolda Sulawesi Tengah, Irjen Abdul Rakhman Baso, untuk berkantor di Poso, Sulawesi Tengah.

"Ini bukti nyata kehadiran Negara dalam melindungi rakyatnya. Kelompok ini telah membuat keresahan. DPR mendukung sikap dan langkah tegas aparat keamanan di lapangan saat menghadapi kelompok MIT," Kata Azis, Kamis 3 Desember 2020.

Baca juga: DPR Minta Polisi Dalami Kotak Amal Jadi Sumber Dana Terorisme

Azis menilai Polri telah menunjukkan keseriusannya melawan kelompok teroris. Negara tak boleh kalah dengan kelompok teroris yang meresahkan warga.

"Dengan menerjunkan tim terbaik Bareskrim Polri yang fokus pada perburuan MIT. Negara tidak boleh kalah dengan kelompok teroris ini" kata Azis

Politikus Golkar ini juga mengapresiasi atas dukungan tim Densus 88 Antiteror, pasukan TNI, dukungan drone serta intel IT yang dikerahkan guna membantu proses pengejaran. Selain memburu kelompok MIT, aparat gabungan juga melakukan penyembuhan trauma kepada warga pasca-teror yang dilakukan kelompok tersebut.

"Dengan penempatan personel Brimob di tiga lokasi di areal transmigrasi Desa Levonu, Sigi, juga dikerahkan guna memberikan rasa aman kepada warga," jelasnya.

Selain itu, Azis juga memberikan respons positif terhadap dialog yang dilakukan aparat dengan tokoh masyarakat, tokoh agama serta tokoh adat Sulteng. Pertemuan dengan pihak MUI, FKUB, media termasuk Komnas HAM sudah dilakukan untuk meredam suasana agar tetap kondusif.

"Pemaparan yang diberikan kepada masyarakat sangat berarti. Minimal masyarakat tak termakan isu hoaks," ujarnya. (ren)