Kapolda Sulteng: DPO MIT Poso yang tewas adalah Suhardin

Anggota Daftar Pencarian Orang (DPO) Mujahidin Indonesia Timur (MIT) Poso yang tewas ditembak Satgas Operasi Madago Raya adalah Suhardin alias Hasan Pranata setelah dilakukan autopsi Tim Inafis Polda Sulawesi Tengah.

Hal itu disampaikan Kapolda Sulteng Irjen Pol Rudy Sufahriadi dalam konferensi pers di Polsek Sausu, Kabupaten Parigi Moutong, Sulawesi Tengah.

“Orang yang tertembak karena menggunakan bom lontong atas nama Suhardin alias Hasan Pranata,” ungkapnya, di Polsek Sausu, Kabupaten Parigi Moutong, Kamis.

Baca juga: Jasad DPO teroris Poso tiba di RS Bhayangkara Palu

Menurut Kapolda, hari ini keluarga DPO MIT Poso yang tewas tersebut akan datang melihat jenazah Suhardin yang saat ini berada di Rumah Sakit Bhayangkara Palu.

“Hari ini keluarganya akan datang melihat. Jenazah sudah berada di Rumah Sakit Bhayangkara,” Jelasnya.

Sebelumnya, Jasad terduga teroris Poso yang masuk dalam DPO Kelompok Mujahidin Indonesia Timur (MIT) tiba di Rumah Sakit Bhayangkara Palu, Rabu (27/4) sekitar pukul 23.48 Wita.

Baca juga: Satu DPO MIT Poso tewas ditembak Satgas Madago Raya

DPO tersebut dibawa menggunakan ambulans milik Polda Sulawesi Tengah dan mendapat pengawalan ketat kepolisian. Sejumlah awak media tidak diperkenankan mendekati kamar jenazah tempat jenazah DPO MIT Poso tersebut akan di autopsi.

Diberitakan sebelumnya Satuan Tugas Operasi Madago Raya menembak mati Daftar Pencarian Orang (DPO) Teroris Mujahidin Indonesia Timur (MIT) Poso, Sulawesi Tengah, Rabu (27/4).

Baca juga: Satu DPO MIT Poso dikabarkan tewas

Kontak tembak terjadi di Dusun Salubanga, Kecamatan Sausu, Kabupaten Parigi Moutong. Dari insiden itu dilaporkan salah satu DPO yang diduga Askar alias Pak Guru tewas tertembak, namun ternyata yang tewas adalah Suhardin alias Hasan Pranata berdasarkan hasil autopsi Tim Inafis Polda Sulteng.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel