Karbohidrat Kompleks di Saat Sahur dan Buka Puasa Baik Dikonsumsi Selama Ramadan

Liputan6.com, Jakarta - Nutrisionis Mochammad Rizal menyinggung soal peran karbohidrat kompleks selama Ramadan.

Rizal, menjelaskan, karbohidrat kompleks merupakan karbohidrat yang secara struktur kimia memiliki rantai panjang, sehingga lebih lambat dicerna atau diserap ketika masuk ke dalam tubuh.

Menurut Certified Nutrition Advisor dari Asosiasi Pelatih Kebugaran Indonesia (APKI) ini, karbohidrat jenis ini pun memiliki berbagai macam zat gizi, seperti vitamin, mineral, dan serat yang tak dimiliki kebanyakan karbohidrat sederhana.

"Karbohidrat kompleks penting untuk dikonsumsi saat sahur maupun saat buka puasa. Karena sifatnya lambat cerna tersebut, membuat kita merasa kenyang lebih lama," katanya.

 

Fungsi Karbohidrat Kompleks Saat Sahur

Saat sahur, lanjut Rizal, karbohidrat kompleks berfungsi menjaga kadar energi kita agar kita bisa merasa kenyang dan berenergi sampai waktu buka puasa tiba.

"Sedangkan ketika berbuka puasa, boleh mengonsumsi karbohidrat sederhana hanya sebagai pembatal puasa, misalkan kurma yang mengandung gula. Baik itu glukosa dan fruktosa. Atau menyantap makanan atau minuman manis tetapi dengan porsi yang terkontrol," kata Rizal.

 

Setelah Salat Magrib Konsumsi Karbohidrat Kompleks Seperti Ini

Barulah setelah salat magrib, kita harus menambahkan karbohidrat kompleks ke dalam menu makanan yang akan disantap.

Ada pun contoh dari karbohidrat kompleks di antaranya jagung, ubi, kentang, nasi merah, roti gandum. Lantas, bagaimana dengan nasi putih?

 

Bagaimana dengan Nasi Putih?

Ilustrasi Foto Nasi Putih (iStockphoto)

Menurut Rizal, baik nasi putih maupun roti putih pun dapat dikatakan karbohidrat kompleks jika kita menambahkannya dengan sayuran atau makanan sumber protein. Mulai dari protein hewani seperti telur, daging merah, ikan, maupun ayam. Dan, jangan lupakan protein nabati, seperti tahu atau tempe. 

Simak Video Menarik Berikut Ini