Karyawan Amazon tak akan bekerja dari kantor hingga 2022

·Bacaan 1 menit

Pekerja perusahaan Amazon tidak akan kembali ke kantornya hingga Januari 2022, perusahaan telah mengonfirmasi kepada The Verge.

Dikutip The Verge, Jumat, hal itu menandai penundaan sekitar empat bulan, karena rencana perusahaan sebelumnya meminta karyawan untuk kembali bekerja secara hibrid mulai 7 September 2021.

Baca juga: Bekerja secara hibrida ciptakan fase arsitektural "edge-to-cloud"

Amazon merilis prosedur kembali ke kantor untuk karyawannya pada bulan Juni, dan memberi tahu The Verge bahwa mengenakan masker akan menjadi opsional untuk karyawan yang divaksinasi penuh, tetapi tetap diperlukan untuk semua orang.

Unggahan berita perusahaan tentang panduan kembali ke kantor menyatakan bahwa karyawan dapat memperkirakan model kerja campuran, dengan standar tiga hari di kantor dan dua hari jarak jauh.

Berita tentang Amazon yang mendorong kembali rencana untuk kerja langsung di kantor muncul setelah banyak perusahaan teknologi lain mempertimbangkan bagaimana membawa pekerja mereka kembali.

Microsoft, Google, dan Facebook baru-baru ini mengumumkan bahwa pekerja kantor mereka harus divaksinasi untuk dapat kembali.

Bulan lalu, Amazon mengatakan tidak akan mengharuskan karyawannya untuk divaksinasi.

Banyak pekerja Amazon, termasuk gudang dan staf Whole Foods, telah bekerja di lokasi selama pandemi. Pada Oktober 2020, Amazon melaporkan bahwa dari 1 Maret hingga 19 September 2020, hampir 20.000 karyawan garis depannya dinyatakan positif atau diduga positif COVID-19.

Pada Juli 2021, Amazon mengatakan akan menghentikan program pengujian di tempat untuk gudangnya, tetapi akan melanjutkan pengujian jika panduan kesehatan resmi berubah.

Amazon mengatakan masih mengikuti peraturan dan panduan lokal, tetapi memutuskan untuk menghentikan tempat pengujian gudangnya karena ketersediaan pengujian yang luas di AS.


Baca juga: Google restui karyawan kerja di rumah sampai akhir tahun

Baca juga: Amazon izinkan karyawan WFH sampai Juni tahun depan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel