Karyawan Kafe ini Sempat Tolong Nenek Korban Bom Makassar

Hardani Triyoga, Irfan
·Bacaan 1 menit

VIVA – Yosi (29), seorang karyawan Kafe Pelangi, beberapa menit setelah kejadian ledakan bom, mengaku sempat menolong nenek beserta tiga cucunya yang terkena serpihan bom.

Lokasi tempat kerja Yosi dengan Gereja Katedral, yang menjadi TKP peledakan bom diri memang cukup dekat meski berada di jalan yang berbeda.

"Waktu ledakan bom terdengar, saya lagi makan dan langsung lari keluar," kata Yosi.

Tak lama kemudian, dalam keadaan takut, Yosi tetap memberanikan diri mendekat ke titik ledakan bom. Namun, belum sampai di TKP, ia melihat seorang perempuan paruh baya yang membawa tiga anak kecil, terluka.

Dia menyebut, perempuan paru baya itu terkena serpihan di bagian muka, sehingga mengeluarkan darah.

"Mukanya berdarah, dan satu anak kecil yang cucunya itu, mengaku kesakitan di bagian kaki. Akhirnya saya minta tolong ke orang untuk membawanya ke Rumah Sakit Pelamonia," jelas Yosi.

Ceceran serpihan bom cukup jauh jangkauannya. Penyidik bahkan menemukan serpihan hingga di depan Hotel Singgasana yang juga berdekatan dengan kantor Partai Golkar Sulsel di Jalan Bontolempangan.

Kabid Humas Polda Sulsel, Kombes Pol Endra Zulpan, menyebut rata-rata serpihan yang tercecer di jalanan dekat TKP itu kebanyakan berupa paku.

Data polisi melaporkan korban luka sementara mencapai 14 orang yang merupakan jemaat gereja dan petugas keamanan gereja. Mereka kini dalam perawatan di tiga rumah sakit berbeda di Makassar.

Lokasi bom bunuh diri saat ini sudah dilakukan strelisasi oleh aparat. Untuk pelaku diduga tewas di lokasi saat bom meledak.