Kasus anak stunting di Palembang turun jadi 490 orang

·Bacaan 1 menit

Pemerintah Kota Palembang, Sumatera Selatan mencatat kasus anak kelahiran stunting menurun menjadi 490 orang atau sekitar 48,10 persen dari sebelumnya sebanyak 1.100 orang pada Agustus 2021.

Penurunan jumlah kasus anak stunting tersebut terhitung dari 18 Kecamatan dalam termin Januari – Maret 2022, kata Wakil Wali Kota Palembang Fitrianti Agustinda di Palembang, Sabtu.


Menurutnya, perpindahan penduduk, kesembuhan penderita, dan mulai membaiknya treatment perbaikan gizi ibu dan anak menjadi faktor yang mempengaruhi penurunan kasus tersebut.

“Terkait perpindahan penduduk itu hanya beberapa persen saja, selebihnya disebabkan banyak yang sembuh dan semakin optimalnya upaya perbaikan gizi ibu dan anak di tingkat kecamatan,” kata dia.

Baca juga: Sumatera Selatan anggarkan Rp145 miliar turunkan kekerdilan

Baca juga: Pemprov Sumsel cegah stunting dengan galakkan gemar makan ikan

Ia menjelaskan, Pemkot telah membentuk tim pendampingan keluarga yang beranggotakan sebanyak 2.940 orang terdiri dari kader posyandu, tenaga kesehatan, dan bidan, yang di bawah koordinasi Dinas Pengendalian Penduduk Keluarga Berencana Palembang.

Tim tersebut tersebar di 18 Kecamatan dengan masing-masing anggota bertugas meliputi pendampingan, bimbingan konseling dan pemeriksaan kesehatan.

Bahkan, kata dia, pemeriksaan kesehatan tersebut dilakukan sejak tiga bulan pra nikah terhadap calon pasangan pengantin bekerjasama dengan kantor urusan agama (KUA) setempat.

Pemkot menilai hal tersebut perlu dilakukan, supaya setelah pasangan itu setelah menikah mereka menjadi lebih siap mempunyai anak, dengan semua pendampingan yang dilakukan.

“Upaya ini turut dikoordinasikan dengan setiap Camat dan 41 kepala Puskesmas untuk menyampaikannya ke masyarakat, dengan begitu, Pemkot optimis dapat mencapai target 2023 Palembang zero kasus stunting,” tandasnya.

Baca juga: BKKBN: Geser pola pikir dari pembangunan SDA jadi SDM berkualitas

Baca juga: BKKBN: Angka kekerdilan di Sumatera Selatan capai 24,8 persen

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel