Kasus COVID-19 di India Turun Drastis Bikin Pakar Kesehatan Bingung

·Bacaan 4 menit

Liputan6.com, New Delhi - Ketika pandemi COVID-19 melanda India, ada kekhawatiran bahwa pandemi akan menenggelamkan sistem kesehatan yang rapuh di negara terpadat kedua di dunia itu.

Infeksi meningkat secara dramatis selama berbulan-bulan dan pada satu titik India tampaknya akan melampaui Amerika Serikat sebagai negara dengan jumlah kasus tertinggi, demikian laporan Channel News Asia, Selasa (16/2/2021).

Tetapi infeksi mulai menurun pada bulan September, dan sekarang negara tersebut melaporkan sekitar 11.000 kasus baru setiap hari, dibandingkan dengan puncak hampir 100.000. Hal ini justru membuat para ahli bingung.

Mereka telah membahas banyak penjelasan yang mungkin untuk penurunan kasus secara tiba-tiba yang terlihat di hampir setiap wilayah, termasuk bahwa beberapa daerah di negara itu mungkin telah mencapai kekebalan kawanan atau bahwa orang India mungkin memiliki perlindungan yang sudah ada sebelumnya dari virus corona.

Pakar kesehatan berkata ingin mengetahui alasan penurunan kasus ini agar jelas apa penyebabnya , supaya bisa mencegah lonjakan lagi.

“Jika kami tidak tahu alasannya, Anda bisa saja secara tidak sadar ketika melakukan hal-hal yang dapat menyebabkan lonjakan,” kata Dr Shahid Jameel, yang mempelajari virus di Universitas Ashoka India.

Pemerintah India juga sebagian mengaitkan penurunan kasus tersebut dengan penggunaan masker, yang merupakan kewajiban di depan umum di India dan pelanggaran dikenakan denda yang besar di beberapa kota. Tetapi para ahli telah mencatat bahwa situasinya lebih rumit karena penurunannya secara seragam meskipun kepatuhan penggunaan masker mulai berkurang di beberapa daerah.

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

Apa Saja Faktornya?

Calon penumpang mengenakan masker saat menunggu kereta di luar stasiun di Hyderabad, India, Jumat (17/7/2020). India melewati 1 juta kasus virus corona COVID-19 atau tertinggi ketiga di dunia setelah Amerika Serikat dan Brasil. (AP Photo/Mahesh Kumar A.)
Calon penumpang mengenakan masker saat menunggu kereta di luar stasiun di Hyderabad, India, Jumat (17/7/2020). India melewati 1 juta kasus virus corona COVID-19 atau tertinggi ketiga di dunia setelah Amerika Serikat dan Brasil. (AP Photo/Mahesh Kumar A.)

India, seperti negara lain, mengalami penurunan kasus, dan ada pertanyaan tentang bagaimana menghitung kematian akibat virus. Tekanan pada rumah sakit di negara itu juga menurun dalam beberapa pekan terakhir, indikasi lebih lanjut penyebaran virus melambat.

Ketika kasus yang tercatat melebihi 9 juta pada November, angka resmi menunjukkan hampir 90 persen dari semua tempat tidur perawatan kritis dengan ventilator di New Delhi penuh. Pada hari Kamis, 16 persen dari tempat tidur ini telah ditempati.

Keberhasilan itu tidak dapat dikaitkan dengan vaksinasi karena India baru mulai memberikan suntikan pada bulan Januari - tetapi karena semakin banyak orang yang mendapatkan vaksin, pandangannya akan terlihat lebih baik, meskipun para ahli juga prihatin tentang varian yang diidentifikasi di banyak negara yang tampaknya lebih menular dan menyebabkan penularan.

Di antara penjelasan yang mungkin untuk penurunan kasus adalah bahwa beberapa daerah yang luas telah mencapai kekebalan kawanan - ambang batas di mana cukup banyak orang telah mengembangkan kekebalan terhadap virus, dengan jatuh sakit atau divaksinasi, sehingga penyebarannya mulai berkurang, kata Vineeta Bal, yang mempelajari sistem kekebalan di Institut Imunologi Nasional India.

Namun para ahli telah memperingatkan bahwa meskipun kekebalan kawanan di beberapa tempat ikut bertanggung jawab atas penurunan tersebut, populasi secara keseluruhan tetap rentan - dan harus terus melakukan tindakan pencegahan.

Ini terutama benar karena penelitian baru menunjukkan bahwa orang yang terkena salah satu bentuk virus mungkin dapat terinfeksi lagi dengan versi baru.

Bal, misalnya, menunjuk pada survei baru-baru ini di Manaus, Brasil, yang memperkirakan bahwa lebih dari 75 persen orang di sana memiliki antibodi terhadap virus pada Oktober - sebelum kasus melonjak lagi pada Januari.

"Saya rasa tidak ada yang punya jawaban akhir," katanya.

Badan kesehatan India memperkirakan bahwa sekitar 270 juta, atau satu dari lima orang India, telah terinfeksi oleh virus sebelum vaksinasi dimulai - itu jauh di bawah tingkat 70 persen atau lebih tinggi yang menurut para ahli mungkin ambang batas untuk virus corona, meski itu belum pasti.

“Pesannya adalah bahwa sebagian besar penduduk tetap rentan,” kata Dr. Balram Bhargava, yang mengepalai badan penelitian medis terkemuka India, Dewan Riset Medis India.

Penyebaran Virus di Kota

Seorang pria yang mengenakan masker sebagai pencegahan terhadap virus corona COVID-19 duduk dalam bus saat berhenti di Dharavi, Mumbai, India, Senin (14/12/2020). Kasus COVID-19 di India mencapai 9.906.484 kasus, 143.746 orang meninggal dunia, dan 9.421.795 orang sembuh. (AP Photo/Rafiq Maqbool)
Seorang pria yang mengenakan masker sebagai pencegahan terhadap virus corona COVID-19 duduk dalam bus saat berhenti di Dharavi, Mumbai, India, Senin (14/12/2020). Kasus COVID-19 di India mencapai 9.906.484 kasus, 143.746 orang meninggal dunia, dan 9.421.795 orang sembuh. (AP Photo/Rafiq Maqbool)

Tetapi survei tersebut menawarkan wawasan lain tentang mengapa infeksi di India mungkin menurun. Itu menunjukkan bahwa lebih banyak orang telah terinfeksi di kota-kota India daripada di desa-desanya, dan bahwa virus itu bergerak lebih lambat di daerah pedalaman pedesaan.

“Daerah pedesaan memiliki kepadatan orang yang lebih rendah, orang-orang bekerja di ruang terbuka lebih banyak dan rumah lebih berventilasi,” kata Dr K Srinath Reddy, presiden Yayasan Kesehatan Masyarakat India.

Jika beberapa daerah perkotaan mendekati kekebalan kawanan dan juga membatasi penularan melalui masker dan jarak fisik dan dengan demikian mengalami penurunan kasus, maka mungkin kecepatan rendah di mana virus melewati pedesaan India dapat membantu menjelaskan penurunan kasus, saran Reddy.

Simak Video Pilihan Berikut Ini: