Kasus Covid-19 di Kota Bekasi 0,01 Persen Pasca-Libur Nataru

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta - Dinas Kesehatan Kota Bekasi mencatat penambahan delapan kasus aktif Covid-19 pascalibur Natal dan Tahun Baru (Nataru). Meski demikian, kasus aktif di Kota Bekasi masih cukup terkendali, dengan persentase 0,01 persen.

"Ada delapan kasus aktif Covid-19 di Kota Bekasi sejak 31 Desember 2021 hingga 6 Januari 2022," kata Kepala Dinkes Kota Bekasi Tanti Rohilawati, Minggu (9/1/2022).

Menurut dia, delapan kasus aktif tersebar di enam kelurahan, sehingga persentase kelurahan terdampak sekitar 10 persen.

Mayoritas pasien terpapar virus Corona diketahui tanpa gejala dan hanya menjalani isolasi mandiri. Sedangkan satu orang memiliki gejala dan dirawat di rumah sakit rujukan Covid-19.

"Rawat inap di rumah sakit jumlahnya satu pasien, sisanya atau tujuh orang isolasi mandiri," ujar Tanti.

Omicron belum terdeteksi

Pihaknya juga memastikan Kota Bekasi masih aman dari Covid-19 varian Omicron, karena belum terdeteksi hingga saat ini.

Dinkes juga mengimbau warga Kota Bekasi yang melakukan perjalanan selama periode Nataru, agar melakukan tes swab PCR atau antigen untuk mengantisipasi penyebaran Covid-19.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel