Kasus Covid-19 di Sumut Turun, Menko Airlangga Beri Sejumlah Catatan

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto menggelar Rapat Koordinasi Penanganan Covid-19 di Sumatera Utara, Kamis (9/9/2021).

Dalam agenda tersebut, Airlangga menyampaikan secara umum kasus aktif di Sumut memang mengalami penurunan.Namun, kasus harian di Sumut masih yang tertinggi di Sumatera.

Airlangga memberi catatan pada pemerintah daerah, terkait penyesuaian data kasus, vaksinasi, dan jumlah testing.

"Apresiasi kepada pemerintah Sumatera Utara bersama forkoimda atas penurunan kasus termasuk juga di kota medan," kata Airlangga dalam agenda Rapat Koordinasi dengan Kepala Daerah dan Forkopimda di Medan, Kamis (9/9/2021).

Airlangga juga meminta pada kepala daerah untuk memperbaiki data penanganan kasus Covid-19 di daerahnya masing-masing. Hal itu dikarenakan, data yang dilaporkan oleh Pemerintah Daerah (Pemda) tidak sinkron dengan data yang ada di Kementerian Kesehatan (Kemenkes).

Airlangga mengatakan, saat ini Sumut menjadi daerah dengan kasus aktif tertinggi di Pulau Sumatera sebanyak 15.685 kasus, meski telah mengalami penurunan sebesar 37 persen.

"Namun harus menjadi catatan, masih ada kasus yang lebih dari 21 hari yang tentunya itu perlu di cleansing datanya. Apakah sembuh, apakah meninggal. Sehingga itu yang membuat Sumatera Utara berada dalam posisi kedua secara nasional," papar Airlangga.

Khusus untuk Kota Medan, Airlangga mengatakan kasusnya sudah turun, namun masih tinggi secara akumulatif. Ia menyimpulkan, tingginya angka kumulatif tersebut dikarenakan ada data yang belum diperbaharui.

Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (KPCPEN) itu pun memberi arahan pada Gubernur dan Walikota untuk mengadakan rapat khusus, terkait data Covid-19 di Sumut dengan Kemenkes, dan menyarankan untuk meminta pembaharuan data agar segera sinkron.

"Memang (ketidak terbaharuan data) terjadi di beberapa tempat, bukan hanya di Sumatera Utara. Tapi ini penting bagi pusat supaya kita tidak lengah. Kalau kita bisa perbaiki itu semua kita bisa menang," tegas Airlangga.

Vaksinasi Masih Rendah

Sejumlah pasien Covid-19 Tanpa Gejala saat memasuki bus sekolah di Puskesmas Kecamatan Cilandak, Jakarta, Kamis (4/2/2021). Data Satgas Covid-19 per Kamis (4/2) mencatat kasus positif di Indonesia bertambah 11.434 orang. (Liputan6.com/Herman Zakharia)
Sejumlah pasien Covid-19 Tanpa Gejala saat memasuki bus sekolah di Puskesmas Kecamatan Cilandak, Jakarta, Kamis (4/2/2021). Data Satgas Covid-19 per Kamis (4/2) mencatat kasus positif di Indonesia bertambah 11.434 orang. (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Selain itu, Airlangga juga menjelaskan mengapa terjadi flag atau tanda merah pada beberapa wilayah di Sumut. Menurut Airlangga, flag yang terjadi di Kota Tebing Tinggi, Tapanuli Selatan, dan Mandailing Natal, disebabkan karena rendahnya angka testing, dengan persentase masih kurang dari 1 persen. Rendahnya angka testing tersebut yang membuat tingginya rating kasus positif.

"Sehingga tentu kalau testing_nya rendah inikan menentukan. Levelnya adalah level 3. Kalau testing-nya ditingkatkan tentu rating nya akan turun. Karena kalau kita bicara terkait dengan yang di_testing kurang dari 1 orang 0,45 persen, nah tentu ini yang menjadi flag," jelas Ketua Umum Partai Golkar itu.

Kemudian di daerah Nias, flag disebabkan karena kecilnya angka vaksinasi. Persentase vaksinasi Nias sendiri baru mencapai 6 persen. Secara keseluruhan, persentase vaksinasi di Sumut baru menyentuh angka 23 persen, di mana angka tersebut masih berada di bawah nasional yang sebesar 32 persen.

"Menjadi catatan juga, tingkat vaksinasinya masih di bawah nasional, jadi itu yang harus dikejar. Dan khusus dengan itu, konsolidasi menjadi penting," ujar Airlangga.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel