Kasus Covid-19 Masih Tinggi, Pemerintah Bakal Evaluasi Libur dan Cuti Bersama 2021

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PANRB) Tjahjo Kumolo menyatakan perlu mengevaluasi hari libur dan cuti bersama di tahun 2021. Menurut dia, hal ini menyesuaikan dengan kondisi pandemi Covid-19 yang masih terus mengalami lonjakan kasus.

"Perlu evaluasi lagi keputusan yang sudah ada terkait cuti, libur dan lain-lain selama tahun 2021. Sambil mencermati gelagat perkembangan Covid-19 di wilayah Indonesia,” kata Tjahjo dalam keterangan resminya, Senin (15/2/2021).

Menurut Tjahjo, walaupun tingkat kesembuhan pasien covid-19 meningkat dan program vaksinasi dipacu cepat perencananya oleh Kemenkes, namun menurut dia pihaknya bakal tetap memberikan pembatasan bagi ASN menghadapi hari libur dan cuti bersama.

"Setelah larangan cuti keluar kota imlek sabtu dan minggu, Seninnya (15/2) tetap masuk kerja, prosentase kerja dirumah dan dikantor serta sif jam kerja diserahkan kepada pimpinan kementrian lembaga instansi daerah masing-masing dengan tetap memperhatikan PSBB/ daerah zona merah," jelas Tjahjo.

Rapat Bersama Menko PMK

Karenanya, imbuh Tjahjo, hari libur dan cuti bersama dirasa Tjahjo harus diubah. Pengkondisian tersebut, janji Tjahjo, akan dirapatkan bersama Menko Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK) Muhadjir Eddendy.

"Harus dirubah dan segera dikoordinasikan oleh Menko PMK," dia menandasi.

Saksikan Video PIlihan Berikut Ini: