Kasus COVID-19 Melonjak, Sekolah Tatap Muka Batal di AS?

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Washington, DC - Berdasarkan data Johns Hopkins University, Rabu (5/1/2021), kasus COVID-19 di Amerika Serikat terus melonjak dan totalnya sudah tembus 47 juta kasus. Sekolah-sekolah pun harus berpikir dua kali sebelum menggelar sekolah tatap muka.

Menurut laporan VOA Indonesia, Rabu (5/1/2021), rata-rata jumlah kasus baru COVID-19 telah melampaui angka 400 ribu per hari, dua kali lipat dari angka sepekan silam dan tiga kali lipat dari angka dua pekan lalu. Ini terjadi di tengah menyebarnya varian Omicron.

Ini telah menyebabkan para pejabat sekolah untuk mempertimbangkan rencana mereka untuk membawa murid-murid kembali ke kelas setelah libur musim dingin, yang di banyak tempat berlangsung sepanjang liburan Natal dan Tahun Baru.

Sekolah-sekolah di Los Angeles tidak akan buka kembali sebelum 11 Januari, dan siswa diwajibkan menunjukkan hasil tes negatif COVID-19 agar diizinkan memasuki halaman sekolah.

Hasil tes negatif juga diwajibkan bagi para siswa di Washington DC, di mana kelas dimulai kembali pada Rabu (5/1).

Sistem sekolah di Chicago dan Seattle tidak mewajibkan tetapi sangat merekomendasikan siswa agar dites sebelum kembali ke sekolah.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Online Lagi

Pensiunan perawat Jill Rill (kanan) membalut Jackson Stukus, 11, usai dia menerima vaksin COVID-19 Pfizer di Franklin County, Rumah Sakit Anak Nasional, Columbus, Ohio, Amerika Serikat, 3 November 2021. AS gelar vaksinasi COVID-19 untuk anak-anak berusia 5-11 tahun. (AP Photo/Paul Vernon)
Pensiunan perawat Jill Rill (kanan) membalut Jackson Stukus, 11, usai dia menerima vaksin COVID-19 Pfizer di Franklin County, Rumah Sakit Anak Nasional, Columbus, Ohio, Amerika Serikat, 3 November 2021. AS gelar vaksinasi COVID-19 untuk anak-anak berusia 5-11 tahun. (AP Photo/Paul Vernon)

Lonjakan infeksi juga membuat banyak sekolah tidak memiliki cukup guru dan staf untuk mengadakan kelas tatap muka.

Kombinasi kekurangan itu dan berbagai upaya untuk memperlambat gelombang kasus baru mendorong sekolah-sekolah di Milwaukee, Cleveland, Detroit dan Philadelphia untuk memindahkan sebagian atau seluruh kelas mereka ke platform pembelajaran online yang telah diandalkan para siswa hampir sepanjang pandemi ini.

Hal serupa berdampak juga di luar sekolah. Smithsonian Institution mengumumkan bahwa beberapa dari museum besarnya di Washington harus tutup atau beroperasi dengan jam yang dikurangi selama sedikitnya 12 hari karena mengalami “kekurangan staf yang tidak pernah terjadi sebelumnya.”

Infografis COVID-19:

Infografis 4 Tips Jaga Kesehatan Mental Saat Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Infografis 4 Tips Jaga Kesehatan Mental Saat Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel