Kasus COVID-19 Melonjak, Vietnam Minta WHO Kirim Dosis Vaksin Lebih Banyak

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Hanoi - Penyebaran Virus Corona varian Delta di Vietnam sangat cepat hingga menggagalkan upaya pemerintah untuk menahan penyebaran virus.

Vietnam telah berhasil menahan virus corona untuk sebagian besar tahun lalu, tetapi kemudian berubah sejak varian Delta menyerang kota Ho Chi Minh.

Melansir Channel News Asia, Kamis (26/8/2021), hampir semua dari 370.000 kasus COVID-19 telah terdeteksi sejak Mei dan infeksi harian melonjak di atas 10.000 untuk pertama kalinya bulan ini.

Hal ini pun membebani rumah sakit di bagian selatan negara itu dan meningkatkan tingkat kematian kasus.

"Ini adalah contoh yang sangat baik dari sebuah negara tertinggal ketika semua negara kaya di dunia mengambil vaksin terlebih dahulu," kata Dale Fisher, ahli penyakit menular senior di National University Hospital di Singapura.

"Kerugian ini hanya akan diperburuk karena negara-negara yang sama menerapkan dosis ketiga pencegahan, sementara negara-negara seperti Vietnam berjuang dalam tingkat vaksin satu digit."

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Tingkat Vaksinasi

Siswa dengan mengenakan masker antre untuk memeriksa suhu mereka di sekolah Marie Curie di Hanoi, Senin (4/5/2020). Vietnam membuka kembali aktivitas sekolah yang ditutup selama tiga bulan setelah dilaporkan tidak ada kasus virus corona COVID-19 baru hingga Sabtu, 2 Mei 2020. (Manan VATSYAYANA/AFP)
Siswa dengan mengenakan masker antre untuk memeriksa suhu mereka di sekolah Marie Curie di Hanoi, Senin (4/5/2020). Vietnam membuka kembali aktivitas sekolah yang ditutup selama tiga bulan setelah dilaporkan tidak ada kasus virus corona COVID-19 baru hingga Sabtu, 2 Mei 2020. (Manan VATSYAYANA/AFP)

Vietnam telah sepenuhnya menginokulasi hanya 2 persen dari 98 juta orangnya, di antara yang terendah di Asia, karena memilih kebijakan penahanan dan tidak terburu-buru untuk mendapatkan vaksin, yang dianggap terlalu berisiko secara finansial karena kekurangan global yang parah.

“Jika tingkat vaksinasi tetap terlalu rendah, Vietnam tidak hanya dapat menyusul Indonesia (sebagai episentrum berikutnya) tetapi juga berisiko memilih varian lain yang lebih mungkin terjadi pada populasi yang tidak divaksinasi,” kata Roger Lord, dosen senior ilmu kedokteran di Universitas Katolik Australia.

Perdana Menteri Pham Minh Chinh mengirim surat kepada kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Selasa (24/8) dan mendesak program vaksin COVAX untuk memprioritaskan Vietnam "dengan cara tercepat dan dengan volume sebesar mungkin".

Upaya vaksinasi yang lambat juga dipengaruhi oleh rencana pengadaan Vietnam, berbeda dengan banyak tetangganya yang sangat bergantung pada China untuk pasokan karena akses terbatas ke dosis vaksin dari negara Barat.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel