Kasus COVID-19 Tembus 18,2 Juta, AS Rilis Bantuan Dana Bagi Warga Mencapai Rp 1 T

·Bacaan 1 menit

Liputan6.com, Washington D.C - Negosiator top di Capitol Hill telah menyetujui kesepakatan bantuan dana COVID-19 bagi warga Amerika Serikat sebesar USD 1 triliun.

Pemerintah AS akhirnya memberikan bantuan yang telah lama tertunda kepada bisnis dan individu, sekaligus memberikan uang untuk mengirimkan vaksin ke negara bagian yang sangat membutuhkannya. Demikian seperti mengutip laman Channel News Asia, Senin (21/12/2020).

Perjanjian tersebut, yang diumumkan oleh para pemimpin Senat, akan menetapkan tunjangan pengangguran tambahan sementara sebesar US $ 300 per minggu dan pembayaran stimulus langsung sebesar US $ 600 untuk sebagian besar orang Amerika, bersama dengan subsidi untuk bisnis yang terpukul parah dan uang untuk sekolah, penyedia layanan kesehatan dan penyewa menghadapi penggusuran.

DPR diharapkan untuk memberikan suara mereka pada undang-undang tersebut pada Minggu malam atau Senin malam dan tindakan Senat akan menyusul.

Paket Bantuan yang Tertunda

Petugas kesehatan mempersiapkan pemberian vaksin COVID-19 di Long Island Jewish Medical Center, New York, AS, 14 Desember 2020. AS mulai memberikan vaksin COVID-19 pertamanya pada Senin (14/12), dengan dosis pertama disuntikkan kepada para petugas kesehatan dan staf panti wreda. (Xinhua/Wang Ying)
Petugas kesehatan mempersiapkan pemberian vaksin COVID-19 di Long Island Jewish Medical Center, New York, AS, 14 Desember 2020. AS mulai memberikan vaksin COVID-19 pertamanya pada Senin (14/12), dengan dosis pertama disuntikkan kepada para petugas kesehatan dan staf panti wreda. (Xinhua/Wang Ying)

Infeksi COVID-19 di Amerika Serikat kian serius ketika kasus Virus Corona COVID-19 dan angka kematiannya melonjak, selain itu bukti menumpuk bahwa ekonomi sedang berjuang.

Keputusan yang terlambat akan membatasi bonus tunjangan pengangguran sebesar US $ 300 per minggu - setengah dari tunjangan pengangguran federal tambahan yang disediakan berdasarkan Undang-Undang CARES pada bulan Maret - menjadi 10 minggu, bukan 16 minggu seperti sebelumnya.

Pembayaran stimulus langsung sebesar US $ 600 kepada kebanyakan orang juga merupakan setengah dari pembayaran bulan Maret, tunduk pada batas pendapatan yang sama di mana pembayaran individu mulai dihapuskan setelah US $ 75.000.

Presiden Donald Trump mendukung, terutama dorongan untuk memberikan lebih banyak pembayaran langsung.

"SELESAI," katanya melalui Twitternya pada Sabtu malam.

Ini akan menjadi tanggapan legislatif pertama yang signifikan terhadap pandemi sejak Undang-Undang CARES senilai US $ 1,8 triliun disahkan hampir dengan suara bulat pada bulan Maret.

Saksikan Video Pilihan di Bawah ini: