Kasus COVID-19 Turun, RSUD Kota Semarang Non Aktifkan 6 Ruang Isolasi

Syahrul Ansyari, antv/tvOne
·Bacaan 1 menit

VIVA - Angka kasus COVID-19 di Kota Semarang terus mengalami penurunan. Hal itu berimbas pada okupansi ruang perawatan isolasi di beberapa rumah sakit.

Di antaranya RSUD KRMT Wongsonegoro. Dari 10 ruang isolasi yang disiapkan, kini tinggal 4 saja yang dipakai. Sedangkan yang 6 ruang isolasi lainnya kini sudah kosong dan untuk sementara dinonaktifkan.

Menurut Direktur RSUD KRMT Wongsonegoro, Susi Herawati, penurunan okupansi tersebut sudah berlangsung sejak Februari hingga sekarang.

"Dari 10 ruang isolasi, sekarang tinggal 4 ruang yang dipakai, dan itupun tiap ruang tidak terisi penuh. Jika tiap ruang punya kapasitas 24, maka ada kapasitas 96 bed, sementara saat ini pasien yang dirawat jumlahnya 43 orang," katanya.

Baca juga: Tak Terima Pasien Meninggal Kena COVID, Massa Rusak RSUD Merauke

Ia menambahkan, angka 43 orang yang dirawat tersebut jauh berkurang dari saat angka kasus tinggi yang bisa mencapai 240 orang yang dirawat. Menurutnya, turunnya angka kasus menunjukkan tingkat kepatuhan masyarakat yang meningkat untuk menerapkan protokol kesehatan.

"Ada hubungannya dengan kepatuhan masyarakat, semakin disiplin prokesnya maka angka kasus pun turun seperti sekarang," kata Susi.

Dari data yang ada di website resmi https://siagacorona.semarangkota.go.id, per 22 Maret 2021, kasus aktif total di Kota Semarang saat ini ada di angka 271 orang baik yang dirawat di beberapa rumah sakit maupun yang isolasi mandiri. Dari jumlah tersebut, 73 di antaranya merupakan warga luar kota.

Laporan: Teguh Joko Sutrisno/ tvOne