Kasus COVID-19 Yogyakarta meningkat tajam warga diimbau patuhi prokes

Temuan kasus terkonfirmasi positif COVID-19 di Kota Yogyakarta mengalami kenaikan tajam pada awal pekan ini dan pemerintah daerah setempat meminta masyarakat untuk tetap disiplin menjalankan protokol kesehatan karena banyak aktivitas yang kembali normal.

"Di awal pekan ini, kenaikan kasus memang cukup tinggi. Ada beberapa faktor yang bisa menjadi penyebabnya. Bisa jadi, protokol kesehatan mulai diabaikan," kata Kepala Bidang Pengendalian Penyakit dan Pengelolaan Data dan Sistem Informasi Dinas Kesehatan Kota Yogyakarta Lana Unwanah di Yogyakarta, Rabu.

Berdasarkan data corona.jogjakota.go.id, pada Selasa (19/7), di Kota Yogyakarta terdapat tambahan 60 kasus terkonfirmasi positif COVID-19 dengan sembilan pasien dinyatakan sembuh tanpa ada pasien meninggal dunia. Dengan demikian, total kasus aktif tercatat 110 kasus.

Sehari sebelumnya, Senin (18/7), tambahan kasus terkonfirmasi positif di Kota Yogyakarta juga tercatat dua digit, yaitu 23 kasus.

Baca juga: Yogyakarta berharap aturan vaksin booster kendalikan kasus COVID-19

Baca juga: Cakupan vaksinasi COVID-19 penguat di Yogyakarta sudah 88 persen

Selain protokol kesehatan yang mungkin mulai diabaikan, faktor yang juga bisa menjadi pemicu meningkatnya kasus di Kota Yogyakarta adalah interaksi dan aktivitas yang kembali berjalan normal serta perjalanan ke dan dari luar daerah.

Oleh karenanya, Lana mengingatkan masyarakat untuk tetap menjalankan protokol kesehatan dengan baik termasuk memakai masker agar meminimalisasi potensi tertular virus.

Terkait perkiraan kenaikan kasus pada akhir Juli hingga Agustus, Lana menyebut sudah melakukan antisipasi salah satunya meminta rumah sakit untuk waspada dan tetap menyediakan ruangan isolasi.

Selter penanganan COVID-19 yang dikelola Pemerintah Kota Yogyakarta juga tidak ditutup.

“Selain itu, kami juga sedang mendata masyarakat yang mungkin belum menjalani vaksinasi booster karena vaksinasi bisa memberikan kontribusi pada pengendalian kasus,” katanya.

Dimungkinkan, lanjut Lana, Pemerintah Kota Yogyakarta akan kembali membuka sentra vaksinasi booster apabila banyak masyarakat yang membutuhkan.

“Untuk sekarang ini, layanan vaksinasi bisa diakses di puskesmas terdekat. Hanya saja, tidak dilakukan setiap hari karena jumlah warga yang mengakses sedikit,” katanya.

Sebelumnya, Sekda Kota Yogyakarta Aman Yuriadijaya mengatakan, pemerintah tetap mempertahankan alokasi anggaran untuk kebutuhan penanganan COVID-19.

“Bagaimanapun juga, kondisi saat ini tetap dalam konteks PPKM, masih ada pembatasan yang diberlakukan,” katanya.

Berbagai kebijakan terkait optimalisasi pemanfaatan aplikasi PeduliLindungi untuk masuk ke pusat perbelanjaan dan tempat publik, lanjut Aman, diharapkan dapat dipatuhi dan pemerintah akan melakukan pengawasan lintas sektor.

Baca juga: Yogyakarta ubah strategi layanan vaksinasi "booster" COVID-19

Baca juga: Yogyakarta catat tujuh tambahan kasus positif COVID-19

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel