Kasus Imigran Gelap yang Libatkan Anggota TNI Ditangani Denpom Brawijaya

REPUBLIKA.CO.ID,SURABAYA--Tiga oknum anggota TNI Angkatan Darat (TNI AD) yang diduga terlibat dalam pengiriman imigran gelap ke Australia yang menjadi korban kapal tenggelam di Prigi, Trenggalek, Jumat, akhirnya dipindahkan ke Surabaya.

Komandan Komando Resor Militer 081/Dhirotsaha Jaya (DSJ) Madiun, Kolonel (Arm) Benny Indra Pujihastono, mengatakan, ketiganya akan dipindahkan dari ruang tahanan Detasemen Polisi Militer (Denpom) V/1 Madiun ke Denpom Kodam V Brawijaya di Surabaya.

"Pemindahan ini dilakukan untuk memudahkan pemeriksaan kepada ketiganya. Sejauh ini, status ketiganya masih sebagai saksi," ujar Komandan Komando Resor Militer (Danrem) 081/Dirotsaha Jaya (DSJ) Madiun Kolonel (Arm) Benny Indra Pujihastono, saat dihubungi wartawan.

Ketiga oknum tersebut adalah Peltu S, Praka K, dan Praka KA yang bertugas di Koramil Besuki, Kodim 0807 Tulungagung. Mereka dibawa ke Surabaya dengan pengawalan ketat dari anggota Denpom V/I Madiun.

Menurut dia, pascapemindahan tersebut, penanganan kasus dugaan keterlibatan anggota TNI dalam kasus pengiriman imigran gelap ini akan ditangani langsung oleh Denpom Kodam V Brawijaya.

Selain itu, dalam perkembangannya diketahui juga keterlibatan anggota di luar Korem 081/Dhirotsaha Jaya Madiun, yakni Serka MK, yang merupakan anggota Kodim Sumenep.
"Diduga ada indikasi ketiga oknum ini ikut menyiapkan perahu-perahu guna mengangkut para imigran dari daratan ke tengah laut," ujar dia.

Berdasarkan pengakuan ketiga oknum tersebut, mereka hanya diminta oleh seseorang yang mengaku sebagai pengelola Pantai Popoh, untuk menyiapkan perahu. Informasinya, perahu atau kapal tersebut akan digunakan untuk mengangkut turis.

Perahu itu, ternyata untuk membawa para imigran dari Pantai Popoh ke tengah laut dan kemudian dipindahkan ke kapal feri. Namun, sejauh ini ketiganya masih bersikukuh hanya dimintai tolong, dengan imbalan upah jutaan Rupiah.

"Saat ini petugas terkait masih memeriksa yang bersangkutan. Jika yang bersangkutan terbukti bersalah akan diberi tindakan tegas, termasuk pemecatan," kata dia.

Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.