Kasus Meningkat, RS Akan Prioritaskan Pasien COVID-19 Bergejala Berat

·Bacaan 1 menit

VIVA – Sekretaris Jenderal Perhimpunan Rumah Sakit Indonesia (PERSI), Lia G Partakusuma mengatakan durasi rawat inap bagi pasien COVID-19 bergejala ringan di wilayah berstatus zona merah dan orange dipercepat atau perpendek. Sebab, rumah sakit akan memprioritaskan pasien bergejala berat.

“Kalau memungkinkan untuk dirawat di rumah atau (gejala) lebih ringan, memberikan kesempatan untuk bergejala berat masuk rumah sakit. Kita harap masyarakat mengerti kenapa lama rawat kita perpendek,” kata Lia saat konferensi pers secara virtual pada Minggu, 20 Juni 2021.

Menurut dia, dengan mempersingkat durasi rawat inap pasien COVID-19, maka PERSI mengantisipasi kondisi rumah sakit penuh karena lonjakan COVID-19. Sehingga, pasien COVID-19 bergejala berat yang ditolak bisa diminimalkan.

“Rumah sakit tentu akan menyikapi lonjakan kasus COVID-19 dengan langkah antisipatif, termasuk penambahan kapasitas seperti yang diminta pemerintah. Tapi harus menyesuaikan kemampuan rumah sakit,” ujarnya.

Lia mengatakan banyak rumah sakit juga memilih untuk memperpendek pemeriksaaan tatap muka, termasuk memberikan terapi lebih panjang. Misalnya, pasien biasa datang satu bulan sekali tapi sekarang diperpanjang membeli obat untuk 3 bulan.

"Jadi dia datangnya nanti 3 bulan kemudian, tapi apabila ada sesuatu harus segera datang ke Rumah Sakit," jelas dia.

Ia menjelaskan langkah ini diambil untuk memberikan perlindungan kepada tenaga kesehatan dan pasien, tentu membuat rumah sakit juga menjadi area yang aman. Makanya, rumah sakit akan terus memperbaiki sistem layanan.

“Saat ini diimbau agar bisa daftar lebih dulu, apakah itu lewat online atau by phone dan dianjurkan untuk menggunakan digitalisasi. Kita tetapkan SOP untuk sesuai zona tempat kerja, dan perbaiki sitem layanan,” tandasnya.

Baca juga: COVID-19 Menggila, PERSI Sebut Rumah Sakit Kewalahan

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel