Kasus Narkoba di Riau, Polisi Siksa Polisi  

TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Biro Penerangan Umum Markas Besar Polri Brigadir Jenderal Boy Rafli Amar membenarkan adanya kasus percobaan pembunuhan terhadap Brigadir Satu (Briptu) Joko Fabrianto, anggota Kepolisian Pekanbaru, Riau. Joko diduga hendak dihabisi oleh koleganya sesama polisi gara-gara urusan Narkotik dan Obat-obatan (Narkoba)

"Iya ada kasus itu. Kasus ditangani Polda Riau," kata Boy saat dihubungi, Kamis, 15 November 2012.

Boy mengatakan kasus percobaan pembunuhan terhadap Briptu Joko tengah disidik Kepolisian Riau. "Sedang dicari siapa saja yang jadi tersangka," ujarnya. Boy tak bisa menjelaskan lebih rinci karena kasus tidak ditangani langsung oleh Mabes Polri. "Yang kami tahu kasus masih didalami," ujarnya.

Ketua Presidium Indonesian Police Watch (IPW), Neta S. Pane, mengatakan kasus percobaan pembunuhan Joko menunjukkan bahwa narkoba telah menggerogoti institusi Polri. Oleh karena itu, Polri harus bertindak tegas. "Polisi yang terlibat narkoba harus dihukum mati," katanya.

Berdasarkan informasi yang dihimpun IPW, Joko diduga hendak dihabisi teman-temannya sesama polisi karena mengetahui jaringan narkoba di lingkungan kepolisian. Agar jaringan itu tidak dibongkar, sejumlah polisi yang terlibat mafia narkoba di sana memutuskan untuk mendatangi Joko. Dia disiksa sebelum ditenggelamkan di sebuah kolam pemancingan. Beruntung Joko bisa melarikan diri.  

Neta mendorong agar kepolisian melakukan tes urine rutin pada anggotanya. Polisi yang ketahuan positif memakai narkoba, kata Neta, harus segera dipecat dan dihukum.  

ANANDA BADUDU

Berita Terpopuler:

Suami Ola Ditembak Mati di Depan Henri Yoso  

Ini Pantangan Tinggal di Kampung Susun Ciliwung

Tiga Alasan Deddy Mizwar Mau Jadi Cawagub

Di SD, Tak Ada lagi Pelajaran IPA-IPS

Penangkapan Ola dan Suaminya Bak Film Hollywood 

Malam 1 Sura, Keluarga Keraton Surakarta Ribut

Memuat...
PEDOMAN KOMENTAR

Ayo berpartisipasi membangun budaya berkomentar yang baik. Bila menemukan komentar bermuatan menghina atau spam, berikan jempol bawah, tanda Anda tak menyukai muatan komentar itu. Komentar yang baik, berikan jempol atas.


Kolom komentar tersedia untuk diskusi, berbagi ide dan pengetahuan. Hargai pembaca lain dengan berbahasa yang baik dalam berekspresi. Setialah pada topik. Jangan menyerang atau menebar kebencian terhadap suku, agama, ras, atau golongan tertentu.


Pikirlah baik-baik sebelum mengirim komentar.