Kata Airlangga Hartarto Soal Ajakan Bisik-Bisik Koalisi Surya Paloh

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta - Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto menegaskan, tidak ada pembicaraan bisik-bisik dengan Ketum Nasdem Surya Paloh. Dia menilai, pembicaraan dengan Surya Paloh memang telah dilakukan.

"Enggak ada bisik-bisik tuh. Bicaranya terus terang enggak ada bisik-bisik," kata Airlangga di Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (15/11/2021).

Airlangga tak mengungkap kapan pastinya melakukan pertemuan dengan Paloh. Namun, dia mengatakan, pembicaraan dengan Paloh telah dilakukan.

"Kan sudah ada pembicaraan dengan Pak SP (Surya Paloh)," katanya.

Ihwal rencana Nasdem yang ingin menggelar konvensi untuk mencari calon presiden, Airlangga menolak komentar. Menurut dia, setiap partai punya strategi masing-masing.

"Kan Golkar punya program sendiri. Kalau masing-masing partai kan punya kebijakan sendiri, silakan saja," tutur dia.

Menurut dia, Golkar memiliki rencana sendiri dalam menghadapi Pemilu 2024. Namun dia menolak membeberkan rencana seperti apa yang bakal dilakukan Golkar.

"Ya nantilah, pada waktunya," katanya.

Ajakan Surya Paloh

Sebelumnya, Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh mengatakan dirinya akan membahas koalisi dengan Partai Golkar secara pertemanan.

"Golkar mau (konsolidasi) nggak? Kan belum tentu, nanti kita lihat, kita coba bisik-bisik dulu ya. Kita duduk mungkin, secara pertemanan ya," kata Surya Paloh kepada wartawan di Hotel Redtop, Pecenongan, Jakarta Pusat, Kamis (28/10).

Menurutnya, pembahasan tersebut tak bisa dilakukan langsung secara formal. Ini disebabkan harus terdapat kesepakatan di awal di antara kedua belah pihak.

Sementara itu, Waketum Golkar Firman Soebagyo menegaskan, membuka peluang koalisi dengan partai manapun termasuk partai NasDem untuk bersama dalam mendorong capres di Pilpres 2024. Namun Golkar tetap pada keputusan hasil munas yang mendorong Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto sebagai Capres 2024.

"Kalau koalisi itu istilahnya bukan bisik-bisik, tapi keniscayaan dalam sistem pemilu sekarang. Partai apapun nanti pasti ada titik temu, yang pasti Golkar sampai saat ini taat hasil Munas, Airlangga capres," ujar Firman Soebagyo, Senin (8/11).

Firman menjelaskan, koalisi-koalisi yang digadang oleh para parpol itu sesuatu yang lazim. Golkar pun akan melakukan hal yang sama. Terkait jadi atau tidak berkoalisi dengan NasDem, hal itu tergantung dinamika politik yang ada.

Namun Ia memastikan selama hasil Munas Golkar tidak mengalami perubahan, maka pencapresan Airlangga Hartarto adalah perjuangan seluruh kader partai.

Reporter: Intan Umbari Prihatin

Sumber: Merdeka.com

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel