Kaum Muda Merasa Tak Berisiko Terinfeksi Corona COVID-19? Ini Kata Ilmuwan

Liputan6.com, Jakarta - Sejauh ini, pesan kesehatan sudah jelas, semakin tua usia Anda, semakin berisiko Anda dari Virus Corona baru. Tetapi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memperingatkan kaum muda untuk tidak meremehkan, mengentengkan dan memandang diri mereka sebagai yang "tak terkalahkan".

Dr Rosena Allin-Khan, seorang anggota parlemen dari Partai Buruh dan dokter A&E, mengatakan kepada BBC bahwa penyakit itu "tidak hanya terbatas pada orang tua dan mereka yang memiliki kondisi kesehatan yang mendasarinya". Demikian seperti dikutip dari BBC, Kamis (26/3/2020). 

Dia berbicara sehari setelah berita seorang anak berusia 18 tahun dengan kondisi kesehatan yang mendasari meninggal akibat virus ini di Inggris. Mereka dianggap sebagai orang termuda dengan virus yang telah meninggal di Inggris sejauh ini.

Dr Allin-Khan mengatakan dia telah merawat pasien yang sebelumnya "sehat dan bugar" berusia 30-an dan 40-an yang sekarang dalam perawatan intensif dan "berjuang untuk hidup mereka".

Bagaimana Risiko pada Orang Muda?

Seorang anak mengenakan masker menunggu dimulainya pertandingan antara Napoli dan Barcelona di Stadion San Paolo di Naples, Italia, Selasa, (25/2/2020). Sedikitnya tujuh pasien virus corona di Italia dilaporkan meninggal dunia. (AFP Photo/Filippo Monteforte)

Secara keseluruhan, orang tua adalah yang paling berisiko.

Para peneliti di Imperial College London menemukan hubungan yang jelas antara usia dan kemungkinan terinfeksi Virus Corona. Dan orang tua juga jauh lebih mungkin, setelah dirawat di rumah sakit, membutuhkan perawatan kritis.

Kurang dari 5% dari di bawah 50-an perlu dirawat di rumah sakit karena gejalanya, tetapi ini meningkat menjadi 24% untuk 70-79 tahun.

Demikian pula, hanya 5% di bawah 40-an yang berakhir di rumah sakit membutuhkan perawatan kritis, dibandingkan dengan 27% orang berusia 60-an dan 43% orang berusia 70-an.

Ini melonjak hingga 71% untuk orang di atas usia 80, menurut perkiraan berdasarkan kasus di China dan Italia, dua negara yang paling parah terkena dampaknya.

Usia rata-rata orang yang dirawat di unit perawatan kritis di Inggris, Wales dan Irlandia Utara adalah 63 tahun, sebuah audit oleh badan amal penelitian menyarankan.

Sementara itu, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) mengatakan data awal menunjukkan 53% dari orang-orang yang dirawat di rumah sakit lebih dari 55, yang berarti sekitar setengahnya lebih muda.

Tetapi pada unit perawatan intensif dan kematian, proporsi yang jauh lebih tinggi berada dalam kategori usia tertua (sekitar 80% dari kematian adalah di antara lebih dari 65-an).

Bukan Rata-Rata

Petugas memasangkan masker ke seorang anak saat sosialisasi pencegahan virus corona yang digelar PT KAI Daop 1 melalui Rail Clinic di stasiun kereta Depok, Jumat (6/3/2020). (Liputan6.com/Herman Zakharia)

Ini adalah rata-rata, sehingga di dalamnya akan ada orang-orang muda yang sayangnya menderita serangan penyakit yang lebih parah, dan beberapa dari kasus ini berakibat fatal.

Di Italia, 0,4% kasus orang di usia 40-an mengakibatkan kematian dibandingkan dengan 19,7% dari kasus di usia 80-an, sementara di AS diperkirakan 0,7% kasus di antara orang-orang di usia 40-an adalah fatal.

Direktur Institut Alergi dan Penyakit Menular Nasional AS, Anthony Fauci, mengatakan jumlah total kematian "sangat berat terhadap orang tua dan orang-orang dengan kondisi yang mendasarinya" tetapi menambahkan bahwa virus "bukan formula matematika".

"Akan ada orang-orang muda yang akan jatuh sakit parah."

WHO mengatakan "walaupun bukti yang kami miliki menunjukkan bahwa mereka yang berusia di atas 60 berada pada risiko tertinggi, orang muda, termasuk anak-anak, telah meninggal".

Sebuah penelitian di China terhadap lebih dari 2.000 anak yang telah tertular virus menemukan bahwa "walaupun manifestasi klinis kasus COVID-19 anak-anak umumnya kurang parah dibandingkan dengan pasien dewasa, anak-anak kecil, terutama bayi, rentan terhadap infeksi".

Kondisi Kesehatan Mendasar

Doc: Nextshare.com

Kondisi kesehatan yang mendasarinya juga berperan, terlepas dari usia.

Misalnya, ada sekitar 4,3 juta orang dewasa di Inggris yang menderita asma, yang menempatkan Anda pada risiko lebih tinggi terkena penyakit parah jika Anda mengidap coronavirus - dan ini memengaruhi orang-orang dari segala usia.

Pada 2013, terakhir kali Kantor Statistik Nasional melakukan survei gaya hidup umum, 21% dari 25-44 tahun melaporkan memiliki semacam penyakit yang sudah lama.

Beberapa mungkin memiliki kondisi mendasar yang tidak mereka sadari.

Pentingnya #DiRumahAja

Dan sementara orang yang lebih muda mungkin kurang mungkin menjadi sakit parah, mereka dapat dengan mudah menyebarkan virus ke orang lain.

Mereka mungkin tidak memiliki, atau gejala yang sangat ringan, dan tidak menyadari bahwa mereka menular.

Dan Virus Corona tampaknya jauh lebih menular daripada flu - rata-rata setiap orang dengan virus itu menularkannya ke antara dua dan tiga orang lain, menurut perkiraan para ahli.

Dua atau tiga orang itu dapat meneruskan ke dua atau tiga orang lagi masing-masing, dan seterusnya. Ini berarti sejumlah kecil orang dengan cepat berubah menjadi ratusan dan ribuan.

Jarak sosial memutus rantai transmisi.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini: