Kazakhstan Rilis Perintah Tembak Mati untuk Atasi Kerusuhan, KBRI Minta WNI Waspada

·Bacaan 3 menit

Liputan6.com, Nur Sultan - Kazakhstan tengah dilanda kericuhan. Duta Besar Republik Untuk Kazakhstan dan Tajikistan Muhammad Fadjroel Rahman pada Sabtu 8 Januari 2022 mengeluarkan imbauan untuk WNI di negara tersebut.

Dalam imbauannya, ia memastikan bahwa 141 warga negara Indonesia yang ada di Kazakhstan dan tiga lainnya di Tajikistan berada dalam kondisi “sehat dan aman.”

"Kami menjamin dan memberitahukan pada keluarga di Indonesia bahwa keadaan mereka sehat, aman; dan KBRI setia melayani mereka dalam masa state of emergency ini,” ujar Fadjroel dalam pesan video yang diterima VOA ketika mengontaknya terkait meluasnya kerusuhan yang berawal dari demonstrasi memprotes kenaikan harga BBM seperti dikutip dari VOA Indonesia, Minggu (9/1/2022).

Meskipun demikian, KBRI, tegas Fadjroel, meminta agar seluruh WNI “selalu waspada dan hati-hati, menjauhi kerumunan massa, tidak keluar rumah jika tidak perlu benar atau ada keperluan penting, mematuhi aturan yang dikeluarkan pemerintah setempat, menjaga ketertiban dan tidak ikut dalam aksi massa.”

Protes Kenaikan Harga BBM Bergulir Jadi Aksi Kekerasan

Pernyataan ini dikeluarkan KBRI di Kazakhstan setelah kerusuhan meluas di negara itu sepekan terakhir ini. Presiden Kazakhstan Kassym-Jomart Tokayev pada Jumat 7 Januari bahkan mengeluarkan perintah tembak di tempat guna mengatasi aksi kekerasan yang dilakukan sebagian demonstran.

Dalam pidato yang disiarkan televisi secara nasional itu, Tokayev mengatakan “teroris telah secara terus menerus merusak properti negara dan pribadi, dan menggunakan senjata terhadap warga sipil. Saya telah memberikan perintah kepada para penegak hukum untuk menembak mati tanpa peringatan.”

Tokayev menolak seruan internasional agar pemerintahnya berunding dengan para pengunjukrasa. Ia mengklaim, tanpa bukti, bahwa mereka dilatih dan diorganisir oleh entitas asing yang tidak disebutkan namanya.

Tokayev menyebut para pengunjuk rasa sebagai bandit dan teroris yang harus dimusnahkan, dan berjanji akan segera melakukan hal itu.

Ia juga menyampaikan rasa terima kasih kepada Presiden Rusia Vladimir Putin karena telah mengirim pasukan – atas perintah Tokayev – untuk membantu menindak para pengunjukrasa.

Sementara itu pihak berwenang Kazakhstan telah menangkap Karim Massimov, mantan kepala komite keamanan nasional yang dipecat awal pekan ini, setelah meluasnya aksi demonstrasi memprotes kenaikan harga BBM, yang kemudian bergulir menjadi aksi kekerasan. Ia ditahan karena diduga melakukan pengkhianatan tingkat tinggi.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

AS Sangat Prihatin

Polisi anti huru hara memblokir jalan untuk menghentikan demonstran selama protes di Almaty, Kazakhstan, Rabu (5/2/2022). Demonstran yang menolak kenaikan harga gas cair bentrok dengan polisi di kota terbesar Kazakhstan dan mengadakan protes di sekitar kota. (AP Photo/Vladimir Tretyakov)
Polisi anti huru hara memblokir jalan untuk menghentikan demonstran selama protes di Almaty, Kazakhstan, Rabu (5/2/2022). Demonstran yang menolak kenaikan harga gas cair bentrok dengan polisi di kota terbesar Kazakhstan dan mengadakan protes di sekitar kota. (AP Photo/Vladimir Tretyakov)

Menteri Luar Negeri Amerika Antony Blinken mengatakan Amerika “sangat prihatin” dengan keadaan darurat di Kazakhstan. “Kami mengamati dengan seksama situasi itu dengan keprihatinan nyata, dan kami mendorong semua pihak untuk menemukan resolusi damai,” ujarnya.

Departemen Luar Negeri Amerika pada Jumat (7/1) menyetujui “keberangkatan sukarela” pegawai pemerintah Amerika yang tidak esensial dan keluarga mereka dari kantor konsulat Amerika di Almaty, kota terbesar di Kazakhstan.

Penasehat Departemen Luar Negeri juga memperingatkan bahwa situasi di Kazakhstan dapat mempengaruhi kapabilitas Kedutaan Besar Amerika di Kazakhstan untuk memberikan bantuan kepada warga Amerika yang ingin meninggalkan negara di Asia Tengah itu.

Laporan dari Almaty mengatakan meskipun letusan senjata secara sporadis masih terdengar pada Jumat (7/1) pagi, kerusuhan mulai berkurang.

Demonstrasi memprotes kenaikan harga BBM yang berawal pekan lalu, dengan cepat meluas menjadi aksi kerusuhan yang oleh sebagian pengamat politik dinilai mencerminkan ketidakpuasan di negara itu sejak meraih kemerdekaan dari Uni Soviet tahun 1991.

Kementerian Dalam Negeri Kazakhstan pada Jumat (7/1) melaporkan sedikitnya 26 orang demonstran dan 18 aparat tewas dalam kerusuhan. Lebih dari 3.800 orang telah ditahan. Jumlah ini belum dapat diverifikasi secara independen. [em/ah]

Infografis Perang Global Melawan Corona

Infografis Perang Global Melawan Corona (Liputan6.com/Triyasni)
Infografis Perang Global Melawan Corona (Liputan6.com/Triyasni)
Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel