Kebakaran Hebat Sejak Jumat Bikin Warga Australia Trauma

Liputan6.com, New South Wales - Kebakaran besar yang melanda Australia Timur telah menewaskan tiga orang dan menghancurkan lebih dari 150 rumah sejak Jumat 8 November. Lebih dari 100 kebakaran masih menyala di New South Wales dan Queensland pada Minggu (10/11 2019).

Petugas kebakaran di Australia Timur mengatakan, kerusakan akibat kebakaran hutan telah menghancurkan banyak pihak. Saat ini mereka sedang mempersiapkan kondisi yang lebih buruk lagi, yang diperkirakan api akan berkobar dalam beberapa hari mendatang.

Dikutip dari AFP, beberapa kobaran api masih sulit untuk dijinakkan. Lima orang yang dilaporkan hilang telah ditemukan, namun sifat bencana kali ini masih sulit untuk diprediksi.

Juru bicara Dinas Pemadam Kebakaran NSW, Greg Allan mengatakan mereka mengesampingkan kemungkinan bahwa orang lain masih bisa hilang dengan sulitnya memprediksi cuaca tersebut.

Wali Kota Glen Innes, Carol Sparks mengatakan, warga masih mengalami trauma dan sedang berdamai dengan kerugian mereka.

"Api itu setinggi 20 kaki (enam meter) dan mengamuk dengan 80 kilometer per jam angin," kata Sparks kepada stasiun televisi nasional ABC.

"Itu benar-benar mengerikan bagi orang-orang yang terkena dampaknya," tambahnya.

Di Old Bar, yang terhindar dari yang terburuk ketika angin berubah arah, berhektar-hektar hutan belantara telah berubah menjadi arang dan api terus membara.

Temperatur tinggi, kelembaban rendah dan angin kencang yang diperkirakan dari pertengahan pekan diprediksi memicu kebakaran yang telah diperingatkan oleh pihak berwenang bahwa mereka tidak akan mampu menahan sebelumnya.

"Dalam kondisi seperti ini, kebakaran ini akan menyebar dengan cepat dan akan mengancam rumah dan kehidupan," kata Dinas Pemadam Kebakaran Wilayah NSW dalam sebuah pernyataan.

"Kondisi ini akan sama buruknya, jika tidak lebih buruk, daripada yang dialami pada hari Jumat karena mereka akan melintasi area yang lebih luas termasuk pusat populasi besar seperti Sydney," tambahnya.

Pemerintah Lakukan yang Terbaik

Kebakaran hutan Australia pada 2016. (AFP)

Di Queensland, lebih dari 1.200 petugas pemadam kebakaran memerangi 51 kebakaran aktif di seluruh negara bagian pada hari ini, dengan 39 pesawat dikerahkan untuk membantu untuk pertama kalinya di negara bagian tersebut.

"Queensland biasanya tidak memiliki musim kebakaran seperti yang kita alami tahun ini dan tahun lalu," kata Perdana Menteri Annastacia Palaszczuk kepada wartawan.

Dengan ribuan orang yang terpaksa mengungsi dari rumah mereka, pemerintah Australia menawarkan pembayaran bantuan darurat langsung hingga Aus $ 1.000 atau setara sepuluh juta rupiah kepada mereka yang terkena dampak.

Kebakaran hutan biasa terjadi di Australia tetapi negara itu telah mengalami awal yang dramatis terhadap apa yang diprediksi para ilmuwan akan menjadi musim kebakaran yang hebat - dengan perubahan iklim dan siklus cuaca berkontribusi pada kombinasi berbahaya dari angin kencang, suhu tinggi, dan kondisi kering.

Bencana saat ini belum meluluhlantakkan kehancuran manusia akibat kebakaran hutan terburuk di Australia baru-baru ini, kebakaran Black Saturday yang menewaskan 173 orang di negara bagian Victoria pada 2009, dengan beberapa ahli menghubungkannya dengan sistem peringatan dini yang lebih baik.

Tetapi Ross Bradstock, dari Pusat Pengelolaan Lingkungan Kebakaran Semak di Universitas Wollongong, menggambarkan situasi itu sebagai "belum pernah terjadi sebelumnya" untuk daerah yang terkena dampak, yang jarang - jika pernah - mengalami kebakaran hebat seperti itu.

"Sayangnya, mengingat ramalan cuaca untuk minggu yang akan datang, krisis dapat memburuk dan meluas ke selatan ke lanskap yang siap terbakar melalui kekeringan ekstrem," katanya.

 

Reporter: Windy Febriana

Simak Video Pilihan Berikut: