Kecanggihan Harimau, Tank Buatan Indonesia yang Bakal Mendunia

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Jakarta PT Pindad (Persero) bersama dengan FNSS Defence Systems (Turki) telah mengembangkan medium tank. Saat ini, medium tank yang dinamakan Harimau ini tengah siap untuk produksi massal dan ditargetkan akan dilakukan pengiriman perdana pada 2022.

Pindad dan FNSS akan memproduksi Tank Harimau ini mencapai 400 unit. Tentunya, dari jumlah tersebut, TNI AD akan menjadi pengguna utama dalam memperkuat alutsista Indonesia.

Selain itu, beberapa negara juga telah menyatakan minatnya terhadap tank yang memiliki kemampuan spesialis operasi di wilayah tropis yang memiliki banyak hutan. Negara-negara itu diantaranya Malaysia dan Filipina.

Dikutip dari data Pindad, Selasa (24/8/2021), Medium Tank Harimau sudah dipesan 18 unit. Semuanya untuk periode kontrak pengerjaan 2020-2023. Harga Tank Harimau sendiri mencaai USD 135 juta.

Banyaknya negara tertarik untuk membeli medium tank made in Bandung ini, lalu apa saja kehebatannya?

Tank Harimau dilengkapi dengan two-man turret kaliber 105 mm serta senapan mesin kaliber 7,62 mm untuk daya gempur maksimum. Harimau Medium Tank didesain khusus untuk daerah operasi tropis seperti hutan karena memiliki bobot yang lebih ringan dari Main Battle Tank.

Desain medium tank dibuat sesuai dengan kriteria kebutuhan dari pengguna, didasarkan pada strategi pertempuran modern di mana kemudahan mobilisasi menjadi salah satu keunggulan di samping kemampuannya sendiri.

Medium tank rancangan Pindad dan FNSS memiliki kemampuan pertahanan balistik dan anti ancaman ranjau terkini.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Teknologi Terbaru

Medium Tank karya Pindad yang dinamau Harimau (dok: Pindad)
Medium Tank karya Pindad yang dinamau Harimau (dok: Pindad)

Medium tank generasi terbaru ini dilengkapi dengan kemampuan daya gempur yang luas mulai dari perlindungan jarak dekat untuk pasukan infantri hingga pertempuran antar-kendaraan tempur.

Medium Tank berbobot maksimal 35 ton, mempunyai power 20 HP/ton, kecepatan maksimal 70 km/jam, dapat menampung tiga orang kru yang terdiri dari komandan, penembak, dan pengemudi, serta memiliki senjata utama turret kaliber 105 mm yang memiliki daya hancur besar.

Medium tank dilengkapi dengan teknologi terbaru, seperti Battlefield Management System, alat komunikasi modern, alat self awareness sehingga bisa memantau ancaman terhadap dirinya sendiri, dan dilengkapi dengan proteksi terhadap ancaman level 5 NATO.

Turret medium tank memiliki mekanisme autoloader, dengan 12 butir peluru di turret dan 30 butir peluru cadangan di dalam hull.

Jadi Negara ke-3 di Dunia Mampu Produksi Medium Tank

Medium Tank karya Pindad yang dinamau Harimau (dok: Pindad)
Medium Tank karya Pindad yang dinamau Harimau (dok: Pindad)

Industri pertahanan di Indonesia terus berkembang. Tak hanya memproduksi pesawat dan kapal perang, Indonesia kini juga mampu memproduksi sendiri kendaraan tempur seperti tank.

Melalui PT Pindad (Persero), Indonesia menjadi negara ke-3 di dunia yang mampu memproduksi medium tank, setelah Jepang dan Polandia. Medium tank made in Bandung ini dikenal dengan nama Harimau.

Setelah diperkenalkan perdana pada perayaan HUT TNI ke-72 pada 5 Oktober 2017 di Dermaga Kiat Indah, Cilegon, medium tank kini telah diminati banyak negara di dunia.

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel