Keciap Anak Buaya Senyulong di Sungai-Sungai di Musi Banyuasin

·Bacaan 2 menit

Liputan6.com, Musi Banyuasin - Perusahaan hutan tanam industri (HTI) di kawasan Muara Merang, Kabupaten Musi Banyuasin, Sumatera Selatan, melakukan upaya konservasi satwa dilindungi buaya senyulong (Tomistoma Schlegelii).

Forest Sustainability Head PT Rimba Hutani Mas (RHM) Bambang Abimanyu di Palembang, Ahad, mengatakan belum lama ini pihaknya membantu melepasliarkan empat ekor buaya sinyulong dari tangkapan masyarakat.

“Habitat buaya senyulong ini memang banyak di Sungai Muara Merang, yang berdampingan dengan areal konsesi kami,” kata Bambang, dikutip Antara.

Untuk titik pelepasliaran hewan itu, perusahaan yang merupakan mitra pemasok APP Sinar Mas berkoordinasi dengan pemerintah setempat karena adanya permintaan masyarakat mengenai titik lokasinya.

Saat ini masyarakat meminta agar tidak melepas buaya senyulong di tempat yang sama karena menilai sudah kebanyakan di sana.

Sejauh ini, perusahaan terus mengawasi ekosistem buaya senyulong ini. Bahkan ada kalanya, anakan maupun induk dari buaya ini muncul ke permukaan di kanal-kanal yang berdampingan dengan jalan produksi.

Namun, habitat asli dari buaya ini berada di Sungai Merang dan Sungai Lalan, Musi Banyuasin.

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Konservasi Harimau Sumatra

“Yang jelas, pelestarian satwa ini juga menjadi fokus kami disamping perestorasian hutan gambut yang terbakar di Lanskap Sembilang-Dangku,” kata dia.

Jenis buaya ini merupakan satu dari tujuh spesies buaya yang biasa ditemukan di Indonesia. Spesies langka ini penyebarannya di Pulau Sumatera, Kalimantan dan Jawa. Di Sumatera Selatan khususnya, dapat ditemukan di aliran Sungai Merang dan Sungai Lalan Kabupaten Musi Banyuasin.

Ukuran dewasa buaya senyulong dapat mencapai panjang 3-4 meter. Ciri khas buaya Senyulong dibandingkan jenis buaya lainnya adalah moncongnya yang relatif sempit (rahangnya menyempit secara gradual), pipih dan panjang.

Selain buaya senyulong, perusahaan juga melakukan upaya konservasi untuk harimau Sumtera.

Kegiatan ini sesuai dengan program pemulihan Lanskap Sembilang Dangku di Kabupaten Musi Banyuasin yang sebelumnya mengalami degradasi akibat kebakaran hutan dan lahan hebat pada 2015. Di lanskap ini terdapat lima perusahaan pemasok APP Sinar Mas, salah satunya PT Rimba Hutani Mas.

Fokus utama dari kegiatan ini yakni penanaman tanaman khas gambut (revegetasi), pembunuhan tanaman akasia di areal restorasi (e-radikasi), dan pemberdayaan masyarakat untuk meningkatkan kehidupan sosial-ekonomi.

Saksikan Video Pilihan Ini:

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel