Kegagalan terapkan batas harga minyak Rusia dapat dongkrak harga

Harga minyak global dapat melonjak 40 persen menjadi sekitar 140 dolar AS per barel jika batas harga yang diusulkan terhadap minyak Rusia tidak diadopsi, bersama dengan pengecualian sanksi yang akan memungkinkan pengiriman di bawah harga itu, kata seorang pejabat senior Departemen Keuangan AS pada Selasa.

Menteri Keuangan AS Janet Yellen akan membahas implementasi proposal batas harga AS dan perkembangan ekonomi global dengan Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki ketika mereka bertemu pada Selasa, kata pejabat itu.

Tujuannya adalah untuk menetapkan harga pada tingkat yang menutupi biaya produksi marjinal Rusia sehingga Moskow diberi insentif untuk terus mengekspor minyak, tetapi tidak cukup tinggi untuk mendanai perangnya melawan Ukraina, kata pejabat tersebut.

Pejabat Jepang telah menyatakan keprihatinan tentang batas harga yang ditetapkan terlalu rendah, tetapi tidak menolak kisaran harga potensial 40 dolar AS hingga 60 dolar AS per barel secara langsung, kata pejabat itu.

Yellen menggunakan perjalanan pertamanya ke kawasan Indo-Pasifik sebagai menteri keuangan untuk membangun dukungan bagi pembatasan harga yang diusulkan pada minyak Rusia dan menjawab pertanyaan yang mengganggu tentang kemanjurannya jika India, China, dan negara lain yang sekarang membeli minyak murah Rusia tidak berpartisipasi.

Amerika Serikat dan negara-negara kaya Kelompok Tujuh lainnya - Inggris, Kanada, Jerman, Prancis, Italia, dan Jepang, bersama dengan Uni Eropa - pada Juni sepakat untuk menjajaki pengenaan batas untuk mengurangi pendapatan Moskow dan menguras peti perangnya, tetapi rinciannya masih belum jelas karena masih dikerjakan.

Ketika Uni Eropa bersiap untuk memberlakukan embargo bertahap pada minyak Rusia dan melarang asuransi maritim untuk setiap kapal tanker yang membawa minyak Rusia, sebuah langkah yang diharapkan dapat ditandingi oleh Inggris, Yellen melihat pembatasan tersebut sebagai cara untuk menjaga minyak tetap mengalir dan mencegah lonjakan harga lebih lanjut yang dapat menyebabkan resesi.

Washington telah mengusulkan "pengecualian harga" yang akan membatalkan larangan asuransi maritim untuk pesanan di bawah harga yang disepakati untuk mencegah jutaan barel per hari produksi minyak Rusia macet karena kurangnya asuransi.

Pemodelan Departemen Keuangan menunjukkan bahwa penerapan sanksi tanpa pengecualian harga dapat memicu kenaikan harga minyak mentah yang signifikan, berpotensi mengirimnya ke sekitar 140 dolar AS per barel dari sekitar 100 dolar AS per barel sekarang, kata pejabat Departemen Keuangan.

Namun, ada beberapa ketidakpastian tentang perkiraan, terutama seputar asumsi tentang elastisitas permintaan minyak, tambah pejabat itu.

Perusahaan-perusahaan Uni Eropa, Inggris dan AS menyumbang sekitar 90 persen dari asuransi dan reasuransi pengiriman minyak global, yang akan mempersulit Rusia untuk menjaga agar minyak tetap mengalir begitu sanksi itu mulai berlaku pada akhir tahun ini, kata pejabat itu.

Sementara beberapa ahli percaya Rusia, India dan China dapat masuk dengan asuransi pemerintah, pejabat Departemen Keuangan tidak memiliki pandangan yang sama, kata pejabat itu.

Baca juga: Harga minyak turun di Asia, COVID baru di China pangkas permintaan
Baca juga: Saham Asia jatuh tertekan prospek ketatnya kebijakan moneter lanjutan
Baca juga: Emas jatuh setelah dolar meroket ke level tertinggi baru dua dekade

Tujuan kami adalah menciptakan tempat yang aman dan menarik bagi pengguna untuk terhubung melalui minat dan kegemaran. Untuk meningkatkan pengalaman komunitas, kami menangguhkan sementara fitur komentar artikel